loading...

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sebuah kelas pelajaran Alkitab online yang menggunakan aplikasi zoom tiba-tiba disusupi video porno, minggu lalu.
Akibat kejadian tersebut, gereja San Francisco, yang menyelenggarakan kelas tersebut, mengajukan gugatan terhadap perusahaan telekonferensi Zoom, Rabu (13/5/2020).

Dalam kasus tersebut, kelas pelajaran Alkitab yang digelar oleh gereja yang sudah berusia 153 tahun itu disusupi (Zoombombed) dengan gambar-gambar porno oleh seseorang yang oleh Zoom disebut sebagai pelaku serial.

“Insiden pada Gereja Santo Paulus Lutheran menggarisbawahi penekanan Zoom dari keuntungan dan pendapatan atas perlindungan data dan keamanan pengguna,” kata pengacara untuk gereja dan administrator ruang kelas, Heddi Cundle, sebagaimana dikutip SF Chronicle, Rabu (13/5/2020).

Gugatan class action itu berupaya mencari ganti rugi tidak hanya untuk Cundle dan delapan lainnya yang menghadiri kelas tersebut, tetapi juga untuk jutaan pengguna Zoom secara nasional yang diduga terkena peretasan dan pelecehan karena kegagalan perusahaan.

Gugatan itu diajukan di pengadilan federal di San Jose, lokasi kantor pusat Zoom.

Tidak ada komentar langsung dari Zoom. Perusahaan, sebagaimana disebutkan dalam gugatan itu, telah menyatakan di situs webnya bahwa perlindungan keamanannya melebihi standar industri dan bahwa privasi adalah prioritas tertinggi.

Baca Juga :  Subhanallah, Profesor Ying, Penemu Rapid Test Covid-19 Tenyata Seorang Mualaf. Begini Pandangannya Yang Membuatnya Tergerak Masuk Islam

Zoom, seperti yang dicatat, juga sedang booming. Pengguna AS Zoom melonjak dari 10 juta di bulan Desember menjadi 200 juta di bulan Maret.

Pada bulan Maret juga, pengacara untuk gereja mengatakan bahwa FBI mengeluarkan peringatan yang mengutip beberapa laporan konferensi Zoom “diganggu oleh gambar-gambar porno dan/atau kebencian dan bahasa yang mengancam.”

Gereja Polk Street, buka sejak 1867, mengadakan kelas pelajaran Alkitab dua jam setiap minggu yang pesertanya sebagian besar warga senior, kata gugatan itu.

Mereka mulai menggunakan Zoom dari jarak jauh daripada bertemu secara langsung pada akhir Maret karena pandemi virus corona dengan biaya bulanan US$ 14,99.

Pada 6 Mei, gugatan itu mengatakan, 42 menit setelah kelas dimulai pada siang hari, layar tiba-tiba dikuasai oleh seorang penyusup perempuan dengan video berisik yang menunjukkan orang dewasa berhubungan seks satu sama lain dan dengan anak-anak dan bayi.

Tidak ada yang bisa meminimalkan gambar, menutup layar atau menggunakan fitur yang seharusnya memungkinkan mereka untuk menolak pandangan atau mengeluarkan pengganggu, kata gugatan itu.

Baca Juga :  Di Tengah Pandemi Corona, India Dierjang Topan Amphan, 72 Tewas, Ribuan Orang Kehilangan Rumah

Cundle dan para siswa logout, lalu logon, namun melihat penyusup kembali. Kelas itu kemudian dibatalkan.

Zoom menanggapinya dengan mengatakan bahwa penyusup itu adalah “pelaku serial yang dikenal” yang telah menunjukkan video yang sama dan telah “dilaporkan beberapa kali ke pihak berwenang,” kata gugatan itu. Perusahaan mengatakan kini telah memblokirnya dari pertemuan di masa depan.

Tetapi ketika Cundle menghubungi kepala etika dan petugas keamanan Zoom, tidak ada yang menawarkan bantuan dalam melindungi kelas tersebut terhadap invasi di masa depan, kata gugatan itu. Dikatakan tanggapan akhir perusahaan terdiri dari “kata-kata kosong, dalam permintaan maaf yang diunggah di blog.”

Insiden serupa telah dilaporkan di tempat lain, kata gugatan itu. Selain peringatan FBI, pengacara mengatakan penyelidikan media baru-baru ini telah menemukan bahwa Zoom “menggunakan alat penambangan data untuk mengumpulkan informasi pribadi pengguna dan membagikannya dengan pihak ketiga tanpa persetujuan pengguna.”

www.tempo.co