JOGLOSEMARNEWS.COM Umum

Mau Mengucapkan Selamat idul Fitri dalam Bahasa Jawa, Berikut Ini Ucapan Selamat Idul Fitri dalam Bahasa Jawa Krama Inggil


SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM – Lebaran biasanya identic dengan momentum untuk saling bersilaturahmi dan mengungkapkan permohonan maaf atau bermaaf-maafan antara sesama. Baik sesama teman, handai tolan, tetangga, sejawat, rekan kerja, atasan, bawahan dan lainnya. Apalagi di masyarakat Jawa, kegiatan bermaaf-maafan atau biasa dikenal dengan sungkeman sudah menjadi tradisi yang sangat kuat.

Selain silaturahmi secara fisik atau bertatap muka langsung, silaturahmi juga bisa dilakukan menggunakan sarana teknologi komunikasi saat ini. Misalnya pertemuan jarak jauh atau berkirim pesan lewat jaringan digital. Ada banyak ragam ucapan idul fitri yang ada di masyarakat, baik berbahasa nasional maupun berbahasa daerah termasuk ucapan dalam bentuk bahasa jawa.

Berikut ini beberapa model ucapan idul Fitri dalam bahasa jawa karma inggil yang biasa muncul di masyarakat:

1. Kula ngaturaken sugeng riyadi lan nyuwun pangapunten dumatheng sedaya kelepatanipun lan klenta-klentunipun kula.
(Saya menyampaikan hari raya dan memohon maaf atas segala kesalahan)

2. Kawula sowan wonten ing ngarsanipun Bapak/Ibu. Sepisan, nyaos sembah pangabekti mugi katur ing ngersanipun Bapak/Ibu. Kaping kalih, mbok bilih wonten klenta-klentunipun atur kawula saklimah, tuwin lampah kula satindak ingkang kula jarak lan mboten ndadosaken sarjuning panggalih. Mugi Bapak/Ibu kersa maringi agunging samudra pangaksami. Kula suwun kaleburna ing dinten riyadi punika lan nyuwun berkah saha pangestu.
(Saya menghadap lewat pesan ini, yang pertama menyampaikan rasa hormat dan sungkem untuk Bapak/Ibu. Yang kedua, jika ada kesalahan ucapan dan semua tingkah laku yang disengaja maupun tidak semoga Bapak/Ibu berkenan memberikan luasnya maaf. Saya berharap bisa terhapuskan di momen hari raya ini dan kami mohon tambah restu)

3. Ngaturaken sembah pangabekti kawula lan nyuwun pangapunten sedaya kalepatan kula sekeluwarga. Mugi linebura ing dinten riyaya punika.
(Menyampaikan sungkem saya dan memohon permohonan maaf atas semua kesalahan saya sekeluarga. Semoga kesalahan terhapuskan dalam momen hari raya ini)

Baca Juga :  Ada Apa dengan Sragen, 15 Kecelakaan Maut Beruntun dalam 3 Bulan Terakhir, 18 Korban Tewas Mengenaskan. Korbannya dari Pelajar, Honorer, Kepala Sekolah, Dosen Hingga Pimpinan DPRD!

4. Kula ngaturaken sembah pangabekti dhateng panjenengan, ugi nyuwun pangapunten ing sadeleme manah dumateng sedaya agengipun kelepatan pun tindak tanduk ingkang katingal menapa mboten katingal. Mugi mugi Allah SWA nglebur dosa kula lan panjenengan ing dinten riyaya menika.
(Saya menyampaikan rasa hormat dan berbakti kepada Anda, dan meminta maaf yang sebesar-besarnya atas kesalahan sikap dan tindakan yang terlihat maupun yang tidak terlihat. Semoga Allah menghapus dosa saya dan Anda di momen hari raya ini)

5. Muga-muga ati kita dilahirake suci lan resik. Kurangi ngolok-olok supaya bisa nggugurke dosa.
(Semoga hati kita terlahir kembali dengan suci dan bersih. Hindari perbuatan cela agar bisa menggugurkan dosa)

6. Muga-muga panglipur, kamakmuran, lan kawulane marakake kulawarga sampeyan ing dina riyaya iki.
(Semoga keberkahan, kemakmuran, dan kesejahteraan menyertai keluargamu di hari raya ini)

7. Selamat hari riyaya, mugi-mugi kita sekaluarga tansah pinaringan kabejan
(Selamat hari raya, semoga kita sekeluarga selalu berlimpah kebahagiaan)

8. Sakdurunge srengenge wiwit angslup maneh, aku bakal ngucapake minal aidzin wal faidzin saka njero atiku.
(Sebelum matahari mulai tenggelam lagi, izinkan aku mengucapkan minal aidzin wal faidzin dari lubuk hatiku)

9. Minal aidzin wal faidzin, ayo mulihake maneh kabecikan iki.
(Minal aidzin wal faidzin, ayo kita mulai dari awal lagi semua perbuatan baik ini).
10. Ayo resik ati, jiwa, lan ngilangi dosa saka awak lan pikiran.
(Mari bersama bersihkan hati, jiwa, dan hilangkan dosa dari dalam tubuh dan pikiran kita).

11. Tembung pengampunan lan pandonga sing becik mugi-mugi bakal njaga kulawargamu ing dina sing apik iki.
(Berbagai kata maaf dan doa baik semoga melindungi semua keluargamu di hari baik ini).

Baca Juga :  Paham Radikalisme Mengancam Pancasila, Perlu Peran Komponen Bangsa untuk Menjaga Indonesia

12. Tuku kelinci wayah mendung, nggiling daginge ning njero mesin. Ramadan Suci bakal rampung, aku ngucapke Lahir Bathin. (Beli kelinci saat mendung, dagingnya digiling di dalam mesin. Ramadan Suci akan berakhir, aku mengucapkan selamat lahir batin)

13. Ana kesalahan sing nyata, diucapake lan rampung. Ing dina suci iki, mugi sampun kaapunten.
(Masih ada salah yang tersirat, terucap, dan terlakukan. Di hari yang penuh kesucian ini, mohonlah dimaafkan).

14. Wong dosa sing paling apik yaiku wong sing mertobat. Ana apike ngapurani kabeh manungsa sing tau nglarani ati. (Sebaik-baiknya orang yang berbuat dosa adalah mereka yang mau bertaubat. Ada baiknya memberikan ampun untuk semua manusia yang pernah menyakiti hati).

15. Ayo podo-podo ngresikne ati ing dina riyaya iki. Jaluk ngapuro kabeh kesalahan. (Ayo bersama-sama membersihkan hati di hari yang fitri ini. Minta maaf semua kesalahan)

16. Minal aidzin wal faidzin, muga-muga Allah SWT ngapura kabeh dosa kita.
(Minal aidzin wal faidzin, semoga Allah SWT mengampuni semua dosa kita).

17. Anget salam salam kanggo kulawarga sing paling cedhak, mugi-mugi kita dadi wong sing luwih migunani. (Salam hangat untuk keluarga terdekat, semoga kita menjadi orang yang lebih bermanfaat).

18. Nalika pasa, mesthine weteng bakal kosong, nanging aja ngecakake ati kita kanggo nampa pangapuran. (Saat berpuasa tentu perut akan kosong, tetapi jangan kita kosongkan hati untuk menerima maaf).

19. Muga-muga Allah SWT nyedhiyakake kabecikan gedhe lan tentrem ing dina suci iki. (Semoga Allah SWT memberikan kebahagiaan dan ketentraman yang berlebih di hari yang suci ini)

www.tribunnews.com