JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Akhyar Nasution Bakal Dipecat oleh PDIP Karena Beberapa Sebab Ini

Ilustrasi PDI Perjuangan / teras.id
Ilustrasi PDI Perjuangan / teras.id

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Lantaran bergabung ke Partai Demokrat saat masih berstatus kader PDI Perjuangan,
pelaksana tugas Walikota Medan, Akhyar Nasution bakal dikenai sanksi oleh PDIP.

Ketika ditanya apakah sanksi itu berupa pemecatan, Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat membenarkan.

“Ya, pastilah,” kata Djarot saat dihubungi Tempo, Sabtu (25/7/2020).

Namun, kata Djarot, surat pemecatan Akhyar belum diteken Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri sampai saat ini.

“Belum, tetap diputuskan dalam rapat pleno DPP partai sebagai tindaklanjut dari keputusan mahkamah partai,” ujarnya.

Baca Juga :  Sri Mulyani: Pembiayaan Utang Melonjak, APBN Kita Berat

Djarot menyebut, bahwa dalam berpartai, sama juga bernegara, harus dilandasi oleh ketaatan pada konstitusi, hukum, dan etika politik.

“Kader partai harus berdisiplin dan berpolitik itu untuk pengabdian yang lebih besar, bukan untuk berburu kekuasaan politik. Yang bersangkutan telah hanyut dalam ambisi kekuasaan,” ujar PLT Ketua DPD PDIP Sumut ini.

Menurut politikus Demokrat Andi Arief, Akhyar sudah bergabung ke partainya medio Juni 2020.

Baca Juga :  Banjir Menerjang, 49 RT dan 23 Jalan di Jakarta Terendam

Akhyar juga sudah memegang Kartu Tanda Anggota (KTA) Partai Demokrat. Padahal, kata Djarot, hingga akhir pekan lalu, Akhyar masih aktif di PDIP dan ikut dalam rapat partai.

Partai Demokrat bersama PKS berencana mengusung Akhyar untuk maju di Pilkada Medan 2020.

“Saya ucapkan selamat menempati rumah baru dan terima kasih telah keluar tanpa pamit,” kata Djarot.

www.tempo.co