JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Satu PKL Malioboro Meninggal Covid-19, 3 Lainnya Diketahui Tertular

Suasana Jalanan Malioboro Yogya, Titik Nol Kilometer dan Taman Pintar Yogyakarta, Selasa (17/3/2020) / tempo.co

YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Hasil penelusuran oleh Pemerintah Kota Yogyakarta menyusul adanya pedagang kaki lima (PKL) Malioboro yang meninggal lantarannpositif Covid-19, akhirnya membuahkan hasil.

Hasil telisik petugas mengenai jejak interaksi korban, menemukan tiga orang yang tertular.

Ketua Harian Gugus Tugas Covid-19 Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan ada tiga orang yang melakukan kontak erat dengan pedagang di Malioboro berusia 68 tahun yang positif Covid-19 itu.

“Sekarang ketiganya juga positif dan sedang menjalani perawatan,” kata Heroe di Yogyakarta, Jumat (11/9/2020) petang.

Tiga orang yang kontak erat dengan pedagang tersebut adalah dua anggota keluarganya dan satu orang pedagang yang berjualan di sebelah kios korban.

Kendati virus ini sudah mengakibatkan seorang PKL Malioboro meninggal dan menulari sekitarnya, Heroe yang juga Wakil Wali Kota Yogyakarta menyatakan kasus Covid-19 di Malioboro belum masuk kategori klaster.

Baca Juga :  Ultah ke-23 Tahun, BAF Salurkan Bantuan Untuk Anak Indonesia

“Ini masih termasuk kasus biasa,” katanya.

Musababnya, menurut dia, yang tertular dari PKL Malioboro tersebut masih kerabat atau lingkaran internal dan sesama pedagang, belum merembet ke pembeli.

Lagipula, pemerintah Kota Yogyakarta 
langsung mengantisipasi dengan melakukan perawatan kepada pedagang yang tertular. Dengan begitu, kawasan wisata Malioboro masih beroperasi seperti biasa.

Pemerintah Kota Yogyakarta bakal melakukan uji swab kepada 20 orang lain yang pernah berinteraksi dengan PKL Malioboro yang menjadi korban Covid-19 tadi.

Mereka adalah tujuh anggota keluarga pedagang tersebut dan 13 pedagang yang berjualan di dekatnya.

Baca Juga :  Ngaku Sebagai Polisi, Bawor Rampas Uang dan HP Korban dengan Mudah, Tapi Akhirnya Meringkuk di Jeruji Besi

Saat hasil uji swab tadi keluar, barulah Pemerintah Kota Yogyakarta mengambil keputusan bagaimana kelajutan aktivitas di kawasan wisata Malioboro.

“Artinya, sebelum 20 sampel itu diketahui hasilnya apakah positif atau negatif semua, maka Malioboro masih beroperasi biasa,” katanya.

“Pedagang tetap berjualan dan wisatawan bebas menyambangi seluruh titiknya.”

Pantauan Tempo, sejak diketahui ada PKL Malioboro yang positif Covid-19 dan meninggal, kawasan wisata ini tetap buka dan pedagang beraktivitas seperti biasa.

Para pedagang masih menggelar barang dagangan mereka meski kunjungan wisatawan masih relatif sepi. Di kawasan sisi timur sampai barat, kegiatan perdagangan di tempat itu berlangsung dari pagi sampai petang.

www.tempo.co