JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Benang Merah Badai Penyebaran Covid-19 di Kantor DPMPTSP Sragen, Berawal dari Layatan Saudara, Lalu Jadi Petugas Upacara dan Tulari Teman-Teman serta Anak Istrinya. Dua PNS dan Keluarganya Sampai Positif Semua dan Diisolasi Sekeluarga

Ilustrasi positif virus covid-19

 

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kasus temuan lima PNS di Kantor Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Sragen, Jumat (27/11/2020) mengurai fakta baru.

Penyebaran covid-19 di kantor pelayanan izin itu ternyata berasal dari salah satu PNS yang bertugas sebagai front office (FO) atau resepsionis.

PNS berinisial R itu terungkap sempat layatan saudaranya yang meninggal positif covid-19 awal bulan ini.

“Awalnya R layat omnya yang meninggal positif. Kemudian ditracing, suaminya positif dan R kemudian juga positif.  Tanggal 10 November kemarin kebetulan R sempat ditugasi jadi petugas upacara bendera di halaman Setda. Dia bertugas membawa bendera bersama dua PNS perempuan lainnya. Yang satu ditracing dan dirapid nonreaktif. Tapi kemudian diswab hasilnya positif. Kalau yang satu negatif,” papar Kepala DPMPTSP Sragen, Tugiyono, kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Jumat (27/11/2020).

Tugiyono mengaku juga kaget dengan hasil swab pegawainya R yang kemudian dinyatakan positif. Sebab sebelum bertugas sebagai pembawa bendera, R merasa yakin dirinya sehat.

Namun saat dites suhu badannya sempat 39 derajat. Meski demikian R yang merasa tak apa-apa, tetap kekeh menunaikan tugasnya.

Baca Juga :  Depresi Berat, Pemuda asal Plupuh Sragen Mendadak Lari Lalu Bunuh Diri Terjun ke Bengawan Solo. Kini Masih Dalam Pencarian

“Setelah upacara, dia sempat gabung dengan beberapa temannya entah makan atau apa. Setelah ditracing ada dua lagi yang ikut bertemu itu, juga positif. Yang satu perempuan Mbak N dan Mas H. Nah Mas H ini sampai rumah ternyata juga menulari anak istrinya,” terang Tugiyono.

Selain empat PNS itu, Kasubag Keuangan yang sempat kontak dengan R, juga kemudian positif setelah diswab. Menurut Tugiyono, saat ini R dan H diisolasi bersama keluarga yakni anak istrinya yang ketularan semua.

Sedangkan tiga PNS lainnya diisolasi di Technopark dan beruntung tak sampai menulari keluarganya.

“Mbak R isolasi mandiri bersama keluarganya, suami dan anaknya yang juga positif. Mas H diisolasi di RSUD Soehadi juga dengan istri dan dua anaknya yang semua juga ketularan,” terang Tugiyono.

Bersamaan dengan badai covid-19 di kantornya itu, ia langsung meminta semua pegawai di kantornya ditracing dan diswab. Termasuk dirinya juga diswab dan hasilnya negatif.

“Hari Rabu kemarin dirapid semua, ada yang positif lagi Mbak I,” imbuhnya.

Baca Juga :  Fakta Miris, Bos-Bos Pengepul Anjing asal Gemolong Sragen Ternyata Semua Juragan Beras Besar dan Tajir Melintir. Mobilnya Bagus-Bagus, Muslim Juga dan Lingkungannya Sangat Agamis!

Dampak dari rentetan kasus covid itu, kantor DPMPTSP yang bersebelahan dengan Kantor Bupati di kompleks perkantoran Setda, kini langsung ditutup selama 10 hari ke depan.

“Iya benar. Ada lima PNS di DPMPTSP yang positif (Covid-19). Kita sedang lakukan tracing dan swab kepada seluruh pegawai dinas. Kantornya kita tutup selama 10 hari mulai hari ini,” ujar Sekretaris Daerah (Sekda) Sragen Tatag Prabawanto kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Jumat (27/11/2020).

Tatag menjelaskan tracing dan swab tersebut dilakukan untuk mengantisipasi penularan Covid-19 yang lebih luas di dinas terkait. Sebab pengunjung di DPMPTSP bisa dari mana-mana dan tidak hanya warga Sragen saja.

Selain itu, pelayanan di kantor DPMPTSP juga akan ditutup selama 10 hari ke depan. Penutupan dilakukan mulai hari ini sampai 10 hari ke depan.

“Meskipun hasil tracing dan swab negatif, kami anjurkan untuk isolasi mandiri dulu. Sehingga pelayanan tutup 10 hari mulai hari ini,” terangnya. Wardoyo