JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Buntut Pengantin dan Ibunya Meninggal Usai Pernikahan, 80 Warga Desa Wonorejo Kalijambe Sragen Langsung Jalani Swab Massal. Hasil Swab Ibunya Positif Covid-19, Semua Pertemuan Warga Sementara Ditangguhkan

Foto almarhumah LID, asal Wonorejo Kalijambe yang meninggal usai pernikahannya. Sempat dilarikan ke rumah sakit, almarhumah mengembuskan nafas terakhirnya sebelum diunduh manten di tempat mempelai pria. Foto/FB
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

 

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sebanyak 80 warga Desa Wonorejo, Kecamatan Kalijambe, Sragen terpaksa menjalani swab massal selama dua hari terakhir.

Swab massal dilakukan menyusul insiden meninggalnya pengantin perempuan berinisial LID (28) dan ibunya atau Bu Modin setempat berinisial S (57) sesaat setelah prosesi pernikahan digelar.

Data yang dihimpun JOGLOSEMARNEWS.COM Senin (9/11/2020), swab dilakukan selama dua hari sejak meninggalnya Bu Modin yang dinyatakan positif covid-19.

Bu Modin meninggal Jumat (6/11/2020) pagi sedangan putrinya yang barusaja dinikahkan sepekan sebelumnya, meninggal Kamis (5/11/2020) malam.

Baca Juga :  Rizieq Shihab Jalani Tes Swab Mandiri, FPI Klaim Hasilnya Negatif Covid-19. Pengacara FPI: Bukti Medis Privasi HRS

Mereka yang diswab mayoritas merupakan warga yang terlacak sempat kontak erat dengan almarhumah saat pernikahan digelar hingga sebelum hari duka meninggalnya Bu Modin.

Saat dikonfirmasi, Kades Wonorejo, Edi Subagyo membenarkan hal itu. Ia mengatakan memang ada sekitar 80 warganya yang menjalani swab selama dua hari terakhir.

“Kemarin sekitar 60 orang, hari ini sekitar 20 orang yang diswab,” paparnya, Senin (9/11/2020).

Baca Juga :  Berikut Daftar 55 Warga Sragen yang Positif dan Meninggal Terpapar Covid-19 Hari Ini. Ada 5 Keluarga Terkena, di Mondokan Bahkan 7 Orang Satu Keluarga!

Kades menyampaikan saat ini situasi desanya tetap kondusif sekalipun sempat diguncang kasus kematian beruntun putri Pak Modin yang meninggal usai dinikahkan disusul ibunya yang meninggal sehari berikutnya dengan swab positif.

Meski demikian, sebagai antisipasi, pihaknya sudah meminta warga untuk sementara menangguhkan kegiatan yang bersifat mengumpulkan orang dalam jumlah banyak.

“Untuk sementara, hajatan, pertemuan yang mengundang banyak orang, kami minta ditangguhkan dulu. Karena situasi memang demikian, untuk menghindari hal-hal tidak diinginkan,” tandasnya. Wardoyo