JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Solo

Direktur KPK: Pelaku Korupsi Kebanyakan Terpelajar dan Berpendidikan Tinggi. Ini Alasannya

Giri Suprapdiono saat mengisi materi tentang pemberantasan korupsi di kalangan sivitas akademika kampus UMS secara online. Foto : dok
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

 

webinar korupsi2
Giri Suprapdiono saat mengisi materi tentang pemberantasan korupsi di kalangan sivitas akademika kampus UMS secara online. Foto : dok

SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM -Kasus pidana korupsi di Indonesia tak kunjung hilang, data menunjukan dari tahun 2004 – Juli 2020 tindak pidana korupsi di Indonesia sebanyak 1.032 kasus. Adapun jenis perkara korupsi yang kerap dilakukan yaitu penyuapan sebanyak 683, pengadaan barang atau jasa sebanyak 206, dan beberapa perkara lainnya seperti penyalah gunaan anggaran dan perijinan.

Hal tersebut disampaikan Direktur Pendidikan dan Pelayanan Masyarakat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Giri Suprapdiono, dalam Webinar yang diselenggarakan oleh Bagian Kemahasiswaan Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Rabu (28/10/202).

Menariknya, Giri menyebutkan pelaku tindak pidana korupsi memiliki latar belakang pendidikan tinggi (well educated). Tak Jarang mereka (koruptor) telah menamatkan pendidikan S3 atau program Doktor. “Alasan mereka melakukan Korupsi minimal ada 3 alasan yaitu rasionalisasi, oportunity (peluang), presure (tekanan),” ungkapnya.

Baca Juga :  Resepsi Pernikahan Mulai Marak, Wali Kota Solo Minta Penyelenggara Patuhi Prokes. Tak Boleh Ada Hidangan di Lokasi, Durasi Maksimal 2 Jam

Banyak orang terpelajar justru tergoda untuk melakukan korupsi. Baik dari kalangan aparatur negara maupun dari legislative dan kalangan swasta. Mereka yang tertangkap orang-orang terpelajar dan mengerti kalau yang dilakukannya melanggar hukum.

Sehingga pendidikan anti korupsi perlu dikenalkan sejak dini kepada para masyarakat. Usaha ini sebagai bentuk menjaga integritas pendidikan. Lebih lanjut Komisaris KPK tersebut menyebutkan dari tahun 2018 – 2019, kesadaran pendidikan anti korupsi dinilai terus membaik.

Terakhir, Giri menutup dengan mengutip pendapat dari Novel Baswedan dalam Koran Tempo 15 April 2017 yaitu “Berani tidak mengurangi umur, takut juga tidak akan menambah umur. Jadi kita tidak boleh menyerah. Jangan menjadi takut karena anda akan menjadi orang yang tidak berguna”.

Baca Juga :  Bertemu Gibran, Eks Napi Bom Bali Menaruh Harapan Ini

Seminar yang digelar secara online tersebut diikuti sekitar 250 peserta dari unsur mahasiswa. Dibuka oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan Pengkaderan UMS yakni Prof. Taufik, S.Psi., M.Si., Ph.D. Dia mengatakan Webinar ini sebagai penyamaan frekuensi dengan KPK dalam upaya pemberantasan korupsi. “Korupsi ini tidak hanya terkait uang. Kaitannya dlaam dunia pendidikan contohnya plagiarisme, yang merupakan tindakan ketidak jujuran, sehingga sama dengan tindakan korupsi” ujar Taufik dalam sambutannya. (ASA)