JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Gubernur Jateng Terus Lakukan Pantauan Khusus Penanganan Pengungsi Gunung Merapi

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat mengunjungi lokasi pengungsian di Magelang, pada Jumat (6/11/2020) kemarin. Istimewa
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

SEMARANG, JOGLOSEMARNEWS.COM — Status Gunung Merapi kini naik menjadi siaga level 3. Jumlah pengungsi pun kian bertambah, mereka yang sudah lanjut usia (lansia), ibu hamil, balita dan anak-anak secara bertahap terus diungsikan ke daerah aman.

Hingga Senin (9/11/2020), tercatat sudah ada 961 warga dari berbagai desa di lereng Merapi yang telah mengungsi. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan, penanganan kondisi Merapi semuanya masih berjalan baik.

“Kondisi Merapi oke, masih dalam pantauan kami terus,” ujarnya.
Sejumlah tempat pengungsian yang sudah disiapkan juga menerapkan standar protokol kesehatan ketat. Di Magelang misalnya, pengungsi dipisah dengan sekat-sekat tripleks untuk mengantisipasi penularan COVID-19.

Baca Juga :  Khawatir Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo Usul Libur Panjang Akhir Tahun Dihapus

“Tempat pengungsian juga sudah disiapkan dan bagus karena telah menerapkan protokol kesehatan. Sampai hari ini kita pantau terus,” ucap Ganjar.

Terkait jalur evakuasi warga, semuanya dalam kondisi baik. Memang ada beberapa yang rusak, namun masih bisa dilalui kendaraan untuk evakuasi. Sementara itu, Plt Kepala Pelaksana Harian (Kalakhar) BPBD Jateng, Syafrudin menerangkan logiistik hingga kini masih aman. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah teleh mengirim logistik ke beberapa daerah.

Baca Juga :  Keras Lur, 7 Anak Punk Sadis Ini Tega Keroyok Anggotanya Sendiri Hingga Tewas Mengenaskan. Korban Dibantai dalam 26 Adegan

“Logistik sudah kami dorong ke Magelang dan Klaten. Insyaalah masih aman,” terangnya ditemui usai mengikuti rapat percepatan penanganan Covid-19 di Gedung A lantai 2 kompleks Pemprov Jateng, Senin (9/11/2020).

Disinggung berapa lama para pengungsi akan diungsikan, Syafrudin mengatakan belum pasti. Semuanya masih menunggu perkembangan status Merapi.

“Sampai kapan belum pasti, kalau nanti statusnya jadi awas, pasti akan lebih banyak lagi. Mudah-mudahan statusnya segera turun, kami terus pantau,” terangnya. Satria Utama