JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Kisah Cinta Terlarang dari Karanganyar, Saking Seringnya, Dirjo Sampai Lupa Berapa Kali Setubuhi Adik Iparnya Yang Masih ABG. Mengaku Sempat Cemburu Lihat Foto Mesra Adiknya

Ilustrasi mesum
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

 

KARANGANYAR, JOGLOSEMARNEWS.COM – Aksi bejat pria bernama Rusdiyanto alias Dirjo (32) yang tega menyetubuhi adik iparnya sendiri yang masih berusia di bawah umur, menguak fakta lain.

Saking seringnya menyetubuhi, warga Kelurahan Delingan, Kecamatan Karanganyar Kota itu sampai lupa berapa kali pernah mencabuli adik iparnya itu.

Pasalnya aksi bejat itu dilakukan selama hampir dua tahun sejak adik iparnya masih duduk di bangku SMP.

Di hadapan penyidik Polres Karanganyar, Dirjo mengaku jika memang memendam hasrat kepada adik istrinya itu. Ia menyebut perasaan asmara terlarang itu muncul saat ia melihat foto mesra adiknya dengan teman pria.

Foto itu diketahui ketika Dirjo membuka HP milik istrinya yang pernah dipinjam korban. Ternyata di dalam HP ada tersimpan foto mesra adiknya dengan pacarnya.

“Lihat foto itu tiba-tiba saya seperti ada perasaan cemburu. Dari situ saya menyadari mulai suka sama dia (adik iparnya),” kata pria yang berprofesi tukang cuci mobil itu.

Baca Juga :  Terpukul UMK 2021, Ketua Apindo Karanganyar: Tidak Ada Yang Perlu Dikomentari, Toh UMK Nekat Dinaikkan!

Adik ipar tersangka itu diketahui berinisial M (16) dan kini duduk di bangku SMA. Berawal dari bujukan, siswi itu akhirnya pasrah dan dipaksa melayani nafsu bejat kakak iparnya itu hingga dua tahun lamanya.

Kapolres Karanganyar, AKBP Leganek Mawardi melalui Kasat Reskrim AKP Tegar Satrio Wicaksono mengatakan kasus pencabulan sedarah itu terungkap ketika orangtua korban akhirnya melapor ke Polres Karanganyar belum lama ini.

Berbekal laporan itu, tim Satreskrim Polres Karanganyar akhirnya menangkap tersangka di rumahnya.  Saat diinterogasi, tersangka mengakui perbuatan bejatnya kepada adik iparnya itu.

“Modusnya tersangka membujuk dan merayu korban. Sampai kemudian korban akhirnya dipaksa melayani tersangka. Tersangka melakukan perbuatan itu sejak korban masih duduk di bangku kelas VIII SMP. Dari tahun 2018 sampai 2020,” paparnya kepada wartawan, Senin (2/11/2020).

Baca Juga :  Makin Mengganas, Kasus Covid-19 Karanganyar Meroket Jadi 1.374 Hari Ini. Jumlah Warga Meninggal Sudah Capai 198 Orang

Di hadapan penyidik, pria yang bekerja sebagai buruh cuci mobil itu tidak menampik perbuatan bejatnya kepada adik iparnya.

Dari keterangannya, perbuatan itu sudah dilakukan sejak korban berusia 14 tahun.
Karena ketagihan, tersangka kemudian nekat memacari adik iparnya secara diam-diam.

Dengan iming-iming uang dan kadang dibelikan pakaian, korban akhirnya menurut hingga akhirnya percintaan terlarang itu pun berlanjut berulangkali.

“Tersangka sampai lupa sudah berapa kali melakukannya dengan korban,” urai Kasat Reskrim.

Dari pengakuan tersangka pula, aksi persetubuhan dengan adik iparnya biasanya dilakukan dengan menyewa penginapan atau villa di kawasan Tawangmangu.

Saat ini tersangka sudah diamankan di Mapolres berikut barang bukti. Meski berdalih dilakukan suka sama suka, tersangka tetap dijerat dengan Pasal 81 dan 82 UU No 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara. Wardoyo