JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Solo

Pakar HTN UNS Berikan Masukan untuk Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit

Dr. Agus Riwanto.
pakar Hukum Tata Negara (HTN) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Dr. Agus Riwanto. Humas UNS

SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM — Komjen Pol. Listyo Sigit telah mendapatkan persetujuan menjadi Kapolri menggantikan Jenderal Pol. Idham Aziz melalui Sidang Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Kamis (21/1/2021) siang.

Sebelum resmi ditetapkan sebagai Kapolri oleh DPR, Komjen Pol. Sigit merupakan calon tunggal yang diusulkan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ia berhasil menyingkirkan jenderal bintang tiga lainnya, seperti Komjen Pol. Boy Rafli (Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT)) dan Komjen Pol. Gatot Eddy Pramono (Wakapolri).

Mulusnya pencalonan Komjen Pol. Sigit sebagai Kapolri langsung mendapatkan perhatian khusus dari pakar Hukum Tata Negara (HTN) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Dr. Agus Riwanto.

Ia mengatakan wajar-wajar saja jika Komjen Pol. Sigit terpilih sebagai Kapolri. Hal tersebut tidak dapat dilepaskan dari sepak terjang prestasi dan kedekatan Komjen Pol. Sigit dengan Presiden Jokowi.

“Prestasi Komjen Pol. Sigit ini cukup mumpuni, banyak prestasi yang dibuat dan punya pengaruh terhadap kepercayaan publik pada Polri, baik saat menjabat sebagai Kapolda Banten maupun sebagai Kabareskrim, sejumlah pretasi berhasil menjadi perhatian publik,” ujar Dr. Agus, Kamis (21/1/2021).

Baca Juga :  Pelantikan Gibran-Teguh Digeser ke DPRD Solo, Undangan Dibatasi 25 Orang, Siapa Saja

Agus mengatakan kemampuan Komjen Pol. Sigit dalam menangani sejumlah perkara besar tidak perlu diragukan lagi. Seperti keberhasilannya dalam mengungkap pelaku penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan dan menangkap buronan terpidana kasus hak tagih (cassie) Bank Bali, Djoko Tjandra di Malaysia.

Walau Komjen Pol. Sigit mendapatkan pujian dari banyak pihak karena prestasi dan integritasnya, Dr. Agus menyampaikan ada sejumlah tantangan berat yang menantinya sebagai Kapolri. Salah satu tantangan adalah komitmen pembenahan internal Polri.

“Pertama soal pemberantasan korupsi. Polri menjadi tangan kanan dalam pemberantasan korupsi. Di tubuh Polri sendiri tentu ini penting agar menjadi teladan sebagai institusi kepolisian dalam memberantas beberapa citra buruk di mata publik yang menyangkut soal Pungli dan pelayanan publik yang lamban,” tuturnya.

Baca Juga :  Innalillahi, Ketua Umum Majelis Tafsir Alquran atau MTA Ustaz Ahmad Sukina Meninggal Dunia di Usia 73 Tahun

Selain korupsi, Agus menambahkan Komjen Pol. Sigit juga perlu memperhatikan upaya peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) di internal Polri. Pembenahan yang dimaksud Dr. Agus menyangkut pemahaman personil Polri terhadap hukum dan penguasaan teknologi yang mumpuni.

Hal tersebut menjadi perhatian Dr. Agus sebab di era disrupsi digital ini, para pelaku kejahatan telah merubah modus kejahatan sedemikian canggihnya. Oleh sebab itu, personil Polri dituntut untuk dapat menangani masalah kejahatan digital dengan cepat dan baik.

“Kejahatan yang begitu modern semakin canggih dan juga terhadap kasus-kasus yang berkembang yang melibatkan TI yang begitu cepat tentu diharuskan para personil Polri di semua tingkatan sampai Polsek memiliki pengetahuan hukum yang kuat serta teknologi yang mapan dalam fungsi-fungsi tugas ketertiban masyarakat itu,” tambahnya. Prihatsari