JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Pemuda Ini Hasilkan Omset Puluhan Juta Lewat Penangkaran Ayam Hias dan Burung. Sepasang Merak Hijau Jawa Dibanderol Fantastis Capai Rp 25juta

Anggit, Pemilik JSP di depan kandang Merak Jawa koleksi yang dibudidayakan dan dijualnya JSnews/Kiki DS

IMG 20210124 120936
Anggit, Pemilik JSP Farm Jogja di depan kandang Merak Hijau Jawa koleksi yang dibudidayakan dan dijualnya
JSnews/Kiki DS

Namanya JSP Farm Jogja, tempat penangkaran ayam hias dan burung berkicau. Terletak di  jalan Ngabean, Nglebeng, Margorejo, Kecamatan Tempel, Kabupaten Sleman.  Berbatasan langsung dengan provinsi Jawa Tengah, tepatnya Muntilan.  Berdiri di atas tanah seluas 700 meter persegi , tempat ini mirip mini kebun binatang.Tak akan ada yang menyangka kalau bangunan yang depannya rumah hunian ini , ternyata kaya dengan binatang peliharaan.

Lihat saja,mulai masuk dari gerbang kecil, kicauan burung-burung langsung menyambut.Di bagian tengah, ada beragam burung seperti kacer, murai batu, jalak bali, cucak  hijau dan kenari. Berbagai ayam hias termasuk ayam berbulu cantik yakni ayam Pheasant, merak indukan dan ayam hutan melengkapi koleksi ini. Istimewanya JSP Farm ini merupakan satu-satunya penangkaran merak resmi di Yogyakarta.

Semua satwa ini merupakan hasil budidaya sekaligus dagangan yang diperjualbelikan oleh Anggit Mas Ariefudin selaku sang pemilik. Ya, di tangan anak muda, berusia 27 tahun ini , burung dan aneka ayam hias miliknya menjadi pundi-pundi rupiah yang cukup menggiurkan. Paling berkilau nilainya adalah Merak Hijau  Jawa.

IMG 20210124 120024
Anakan Merak Hijau Jawa yang sangat cantik sehingga membuat harganya cukup tinggi bila dijual.
JsNews/Kiki Dian

Ikhwal bisnis burung dan ayam hias ini, sebenarnya berawal dari sang ayah yang lebih dulu  memulai penangkaran pada tahun  2010. Anggit senang membantu, merawat dan menekuni pembudidayaan burung-burung tersebut. Belajar otodidak, penuh kecintaan akhirnya menjadi hobi yang mengasyikan baginya.

“Awalnya memang karena hobi memelihara dan merawatnya. Pelan-pelan ditekuni. Ketika dirawat, besar, lantas dijual ternyata burung, ayam ini sangat menghasilkan, “ucap Anggit beberapa waktu lalu.

Joglosemar berkesempatan melihat burung-burung , ayam Pheasant dan Merak Hijau Jawa itu di penangkaran. Mereka cukup terawat, dengan kandang dari besi yang bersih. Pencahayaan kandang, makanan pun terlihat sangat diperhatikan.

Menurut Anggit, awalnya dia mendapatkan koleksi-koleksi burung dan ayam hias itu bermacam cara, ada yang dari peternak langsung melalui sistem jual beli, berburu di pasar burung,  namun ada pula yang impor dari Thailand dan China. Salah satu koleksi yang diimpor tersebut adalah Siamese Fireback Pheasant dan Lady Amherst.

Baca Juga :  Sleman Gelar Sayembara Arsitektur Nasional Desain Taman Budaya, Berhadiah Rp 167 Juta

“Semua ada surat izinnya. Termasuk ketika impor itu harus dan sudah ada surat izinnya,  plus surat karantina. Biasanya  kalau mau impor barengan dengan peternak lain via kapal. Di sana (negara asal) akan karantina 2 minggu, dan di jalan 1 minggu,”ucap Anggit yang lahir 29 Agustus 1993 ini.

Dari koleksi ini , merak menjadi pesona tersendiri. Setelah menekuni burung kicau dan ayam Pheasant, pada tahun 2015, Arief mencoba mulai menangkar Merak Hijau Jawa. Indukan atau FO ini didapatkannya dari dalam negri, kemudian dirawat dan dibudidayakan, hingga saat ini ia memiliki 18 ekor merak Jawa yang siap dijual.

IMG 20210124 121806
Ayam Pheasant dengan keindahan tersendiri menarik banyak orang untuk memeliharanya. JSnews/Kiki DS

“Sejak 2015 menangkar Merak Hijau Jawa, dan sekarang sudah punya anakan generasi pertama sudah ketiga kalinya. Ada  total  18 ekor, anakan tahun 2018, 2019, dan 2020. Nah yang bisa dijual adalah generasi F2, atau generasi cucunya dari FO,”tandas Arief yang keseharian juga menjalani profesi dosen di salah satu perguruan tinggi swasta di Yogyakarta ini.

Merak Hijau Jawa ini hanya bereproduksi satu tahun sekali,di awal musim  penghujan biasanya  bulan Agustus sampai oktober. Istimewanya menangkar merak anakan ini , ketika usianya 5 bulanan bila dijual sudah capai Rp 25juta /pasang . Jumlah yang lumayan besar ketika sekali panen.

Sementara itu, untuk harga ayam Pheasant  remaja umur 5-6 bulan pun cukup menyenangkan dompet, yakni Ringneck Pheasant Rp 1,3 juta/pasang, Golden Pheasant Rp 6 juta/pasang, Yellow Pheasant Rp 7 juta/pasang, Silver Pheasant Rp 7 juta/pasang, Lady Amherst  Rp 13 juta/pasang dan Siamese Fireback Pheasant sebesar Rp 15 juta/pasang. Harga ini akan mendulang pesat, di atas 20 jutaan bila telah dewasa dan ayam pheasant itu memiliki bulu yang indah, plus full warna.

IMG 20210124 122037
Ringneck Pheasant dengan warna memesona
JSnews/Kiki DS

 

Merak Hijau Jawa diakui Anggit cukup menggiurkan secara nilai ekonomis, terlebih saat ini banyak pembeli baik individu, pengelola desa wisata yang tertarik membeli merak untuk koleksi pribadi mereka, ataupun pelengkap satwa dalam sebuah desa wisata. Tentunya guna menarik wisatawan lebih banyak berkunjung ke desa wisata bersangkutan.

Baca Juga :   Aplikasi Pelaporan Perceraian Terintegrasi Kulonprogo (PencarKu) Resmi Diluncurkan

Banyak faktor yang harus diperhatikan saat membudidayakan satwa peliharaan ini, termasuk terkait merak. Memelihara merak harus dipikirkan kenyamanan kandang , paling tidak ukuran kandang cukup luas agar ketika mengepakkan sayapnya bisa leluasa.

“Nah,untuk kandang Merak Hijau Jawa minimal 3,5m x5m atau 4,5m. Kandang terbaru saya ini 4m x 9m. Kalau perorangan tidak punya lahan besar akan kesulitan, sehingga sampai saat ini pembeli Merak Hijau Jawa kebanyakan adalah desa wisata, CV atau organisasi untuk hiasan vila dan resort gitu. Alhamdulillah, hampir seluruh provinsi di Indonesia pernah ambil di sini, ”urainya.

 

Selain kandang saat musim pancaroba ini, pencegahan terhadap penyakit dan perawatannya harus diperhatikan. Makanan harus dijaga, kebersihan jadi prioritas. “ Telaten dan mesti rutin itu kuncinya”, terang Anggit.

Untuk pemilihan makanan pun, harus disesuaikan dengan jenisnya masing-masing. Kalau burung makanan pokoknya berupa jangkrik, cacing, pisang ataupun pepaya, sementara ayam Pheasant beras merah atau jagung.

“Tips kalau mau memelihara burung atau ayam hias entah sebagai hobi atau diternak harus didasari rasa suka lebih dulu. Kalau hanya mengejar bisnis, dan tidak punya dasar suka terhadap burung dan ayam, mending tidak usah. Karena kalau sudah jeleh, bosan malah kasihan, malah do mati peliharaannya”,imbau Anggit.

IMG 20210124 112530
Tempat ini terbuka untuk dikunjungi masyarakat umum dan para penghobi burung dan ayam
JSNews/Kiki DS

Untuk itu, Anggit berharap  para penghobi-penghobi saja yang beli satwa di JSP Farm miliknya. Ia pun mempersilakan siapa saja yang memang hendak sharing ilmu dengannya tentang budidaya burung atau ayam Pheasant.

“Semoga JSP Farm semakin dikenal dan bisa membatu konservasi burung dan ayam yang langka atau hampir punah. Bagi yang mau berkunjung silakan, kita belajar bersama bertemu saya di hari Sabtu atau  Minggu,”pungkas Anggit. #Kiki Dian S