JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Pangdivif 2/Vira Cakti Yudha Kostrad Terkesan dengan Konsistensi Aqua Dwipayana Laksanakan Silaturahim Bertahun-tahun

Aqua Dwipayana saat menyerahkan buku kepada (Pangdivif) 2/Vira Cakti Yudha Kostrad Mayjen TNI Tri Yuniarto. Foto: JSNews/Dok

 

MALANG, JOGLOSEMARNEWS.COM —-Panglima Divisi Infanteri (Pangdivif) 2/Vira Cakti Yudha Kostrad Mayjen TNI Tri Yuniarto memberikan apresiasi kepada pakar Komunikasi dan motivator nasional Dr Aqua Dwipayana karena selama puluhan tahun konsisten melaksanakan silaturahim tanpa pamrih. Aktivitas itu memberikan manfaat besar untuk semua orang yang terlibat dalam kegiatan mulia tersebut.

Yuniarto menyampaikan hal itu saat menerima Aqua di kantornya di Singosari, Kabupaten Malang pada Rabu siang (17/2/2021). Lulusan terbaik (Adhi Makasaya) angkatan 1989 tersebut didampingi tiga pejabat utamanya. Mereka adalah Asisten Perencanaan Kolonel Inf Rofiq Yusuf, Asisten Personalia Letkol Inf Ryzadly Syahrazzy Themba, dan Asisten Teritorial Letkol Inf Ade Rizal Muharram.

“Pak Aqua ini aktivitas sehari-harinya adalah melaksanakan silaturahim tanpa pamrih sehingga temannya banyak sekali dan di mana-mana termasuk di mancanegara. Latar belakangnya beragam yaitu anggota TNI, Polri, ASN, pegawai badan usaha milik negara, dan lain-lain,” ungkap mantan Danrem 172/Praja Wira Yakthi Kodam XVII/Cenderawasih itu.

Hebatnya, lanjut Yuniarto, hubungan dengan semua sahabatnya terjaga dengan baik. Setiap hari disapa lewat Whatsapp (WA). Mereka tergabung dalam Komunitas Komunikasi Jari Tangan.

“Karena temannya banyak baik di seluruh Indonesia maupun di puluhan negara sehingga Pak Aqua tidak pernah susah. Jika sewaktu-waktu membutuhkan bantuan selalu ada yang membantu,” tambah Yuniarto.

Bapak dua anak itu merasa terhormat karena Aqua dari Surabaya ke Malang khusus menemuinya. Selesai silaturahim meninggalkan Malang menuju Yogyakarta.

Baca Juga :  Surat Pemecatan Anggota Kepolisian yang Terbukti Terlibat Narkoba Bakal Dipercepat

Aktivitas positif Aqua itu sengaja disampaikan Yuniarto kepada ketiga pejabat utamanya. Tujuannya agar mereka lebih mengetahui kegiatan anggota Dewan Pakar Ikatan Sarjana Ilmu Komunikasi (ISKI) terebut dan dapat meneladaninya.

“Contohnya sekarang ini. Pak Aqua dari Surabaya ke Malang khusus untuk menemui saya. Setelah ini beliau melanjutkan silaturahimnya ke kota lain. Saya merasa sangat terhormat didatangi beliau,” ujar Yuniarto.

Karena selama ini silaturahim yang dilakukan tanpa pamrih sehingga melakukannya dengan ringan dan tanpa beban. Jadi Aqua sama sekali tidak merasa lelah meski hampir setiap hari rutin silaturahim dari pagi. Bahkan sering sampai larut malam.

Menurut Yuniarto, selama ini dia jarang menemukan orang yang konsisten melaksanakan siltaruhim tanpa pamrih seperti Dr Aqua. Juga tempat orang-orang yang dikunjungi jauh-jauh sehingga membutuhkan banyak hal di antaranya waktu, tenaga, biaya, dan lain-lainnya.

Bagi Aqua silaturahim merupakan hobi dan kebutuhan sehingga dengan penuh suka cita melakukannya. Bahkan setiap ketemu orang energinya selalu bertambah.

Pada pertemuan itu Aqua menyerahkan kepada Yuniarto buku Trilogi The Power of Silaturahim karyanya. Ketiga buku itu berjudul “The Power of Silaturahim: Rahasia Sukses Menjalin Komunikasi”, “Humanisme Silaturahim Menembus Batas: Kisah Inspiratif Persahabatan Aqua Dwipayana-Ventje Suardana (Satu Kesamaan Yang Mampu Mengatasi Sejuta Perbedaan)” serta “Berkarya dan Peduli Sosial Gaya Generasi Milenial: Kisah Inspiratif Dua Bersaudara Alira-Savero Dwipayana Bergiat untuk Sesama”

Baca Juga :  Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia Sukses Geret 3,8 Juta UMKM On Boarding, Presiden Geber Kampanye Beli Kreatif Danau Toba

Yuniarto senang dengan hadiah buku tersebut. Apalagi selama ini salah satu hobinya adalah membaca. Jadi klop. Dia mengapresiasi Aqua yang telah menulis 13 buku yang sebagian best seller. Bahkan ada yang masuk kategori super best seller yaitu berjudul “The Power of Silaturahim: Rahasia Sukses Menjalin Komunikasi”. Telah delapan kali cetak sebanyak 160 ribu eksemplar.

Bergulir sejak 2017, total jamaah The POS yang dipimpin Nurcholis itu hingga kini mencapai 167 orang. Mereka berasal dari berbagai latar belakang sosial-budaya, ekonomi, dan pekerjaan/profesi. Perinciannya POS I 2017 sebanyak 35 orang, POS II 2018 berjumlah 39 orang, POS III 2019 mencapai 50 orang, dan POS IV 2020 43 orang.

Jamaah POS IV sedianya berangkat ke Tanah Suci April 2020. Namun, keberangkatan jamaah POS IV teradang oleh pandemi Covid-19 sehingga tertunda entah sampai kapan. Semoga saja pandemi ini cepat berakhir sehingga jamaah POS IV dapat segera menunaikan umrah ke Tanah Suci Mekah dan berziarah ke Masjid Nabawi di Madinah.

Dia mengapresiasi karena hasil penjualan buku-buku tersebut dipakai untuk berbagai kegiatan sosial termasuk membiayai umrah ratusan orang. Dengan begitu jadi berkah dan buku-bukunya laris.(ASA)