JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Potret Kebiadaban dan Sadisnya Anak Punk, di Pemalang Cewek Punk Diajak Pesta Miras. Setelah Mabuk Dipukuli 5 Temannya Sesama Punk dan Rambutnya Digunduli Sampai Pingsan!

Para tersangka anak punk diamankan Polres Pemalang. Foto/Humas Polda

WhatsApp Image 2021 03 02 at 18.44.44 750x536 1
Para tersangka anak punk diamankan Polres Pemalang. Foto/Humas Polda

PEMALANG, JOGLOSEMARNEWS.COM – Lima anak punk yang diduga melakukan tindak pidana penganiayaan pada rekannya TS (17) seorang anak perempuan asal Banyumas telah diamankan di Polres Pemalang.

Hal tersebut diungkapkan oleh Kapolres Pemalang AKBP Ronny Tri Prasetyo Nugroho melalui Kasat Reskrim AKP John Kennertony Nababan dalam konferensi pers yang digelar di Aula Bhayangkara Polres Pemalang, Selasa (02/03).

“Diduga Kelima anak punk dengan inisial F (18), N (18), Y (16), S (16), E (15) telah melakukan tindak pidana kekerasan fisik pada korban hingga mengakibatkan luka berat,” jelas Kapolres.

Baca Juga :  Asyik Mandi di Sungai, Remaja 15 Tahun di Penawangan Grobogan Tewas Terseret Arus, Korban Ditemukan 1 KM dari Lokasi

Kapolres Pemalang mengungkapkan, kejadian bermula saat pelaku N sempat mengeluh pada pelaku lainnya, bila telepon genggam miliknya hilang setelah dititipkan pada korban TS.

“Kemudian, kelima pelaku mengajak korban untuk mengkonsumsi minuman keras di sebelah utara rel dekat Stasiun Kereta Api Pemalang,” kata Kapolres.

Setelah mabuk, TS tidak sengaja menarik tindik pelaku Y, kemudian Y memukuli TS dan diikuti oleh empat tersangka lainnya hingga korban tidak sadarkan diri.

Baca Juga :  Diawali Kepulan Asap Tebal, Pabrik Rambut Palsu PT Yuri Mustika Terbakar Hebat. Tiga Mobil Pemadam Dikerahkan

“Tidak hanya melakukan pemukulan, para pelaku juga mencukur rambut korban hingga habis,” kata Kapolres.

Akibatnya, korban mengalami luka pada bagian wajah dan tubuh serta tidak sadarkan diri.

“Korban sempat dilarikan ke rumah sakit, saat ini sudah dijemput keluarganya dari Banyumas,” jelas Kapolres.

Kelima pelaku dijerat pasal 80 (2) UU Perlindungan anak juncto pasal 170 (2) ke 2e KUHP dengan ancaman hukuman kurungan maksimal 9 tahun penjara. Wardoyo