JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

AHY Jadikan Moeldoko Musuh Bersama. Dianggap sebagai Perusak Demokrasi

Agus Harimurti Yudhoyono. Foto: Instagram/agusyudhoyono

 

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM — Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) belum surut rasa geramnya kepada Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP), Moeldoko, usai sang pensiunan jenderal itu mengkudeta Partai Demokrat.

AHY menyebut Moeldoko sebagai orang yang telah melakukan hal-hal yang merusak demokrasi dan kedaulatan partai. Bahkan, ia menyebut Moeldoko sebagai musuh bersama partainya.

“Kita punya musuh bersama hari ini, aktor eksternal yaitu KSP Moeldoko yang berkomplot dengan segelintir kader,” ujar AHY sebelum menggelar rapat dengan pimpinan DPD Partai Demokrat, Ahad (7/3).

Baca Juga :  Ironis! OTT KPK terhadap Bupati Nganjuk Dipimpin Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK. ICW: Kondisi Internal KPK Kian  Mengkhawatirkan

AHY mengatakan, segelintir kader yang mendukung Moeldoko mengambil alih Partai Demokrat itu diiming-imingi oleh imbalan dan jabatan. “Berkolusi dan mencoba untuk memutarbalikkan fakta, menggulingkan kepemimpinan Partai Demokrat yang sah berdasarkan Kongres ke-5 tanggal15 Maret 2020,” ujar AHY.

Putra sulung Susilo Bambang Yudhoyono itu mengatakan, Partai Demokrat akan melawan untuk mempertahankan kedaulatannya. Sebab, Moeldoko sedang melegalisasi kepengurusan hasil kongres luar biasa (KLB) Deli Serdang, Sumatera Utara.

“Kita sama sekali tidak ragu, kita tidak emosional, yang kita lakukan hari ini adalah untuk melakukan segala hal yang memang untuk bisa menjaga kedaulatan kita bersama,” ujar AHY.

Baca Juga :  Larangan Mudik Berlaku Efektif, Penerbangan Drop Hingga 90 Persen

Moeldoko menerima keputusan Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Deli Serdang, Sumatra Utara, Jumat (5/3). KLB menetapkan Moeldoko sebagai ketua umum (ketum) partai.

Hal ini disampaikan Moeldoko melalui sambungan telepon di hadapan kader yang hadir dalam KLB. “Baik dengan demikian, saya menghargai dan menghormati keputusan saudara. Oke kita terima menjadi ketua umum,” ujar Moeldoko, dalam sambutan kemenangan melalui sambungan telepon.(ASA)

www.republika.co.id