JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Tren Pelaku Terorisme Alami Perubahan, Seperti Ini Pandangan Eks Napi Terorisme

ilustrasi

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Pola gerakan terorisme belakangan ini ditengarai mengalami perubahan. Salah satunya yang dapat dilihat adalah, keterlibatan perempuan dalam aksi teror.

Pandangan itu dilontarkan oleh mantan narapidana terorisme, Haris Amir Falah. Menurut penilaiannya, keterlibatan perempuan sebagai pelaku teror terjadi karena ada perubahan tren.

“Sekarang trennya wanita. Bahkan beberapa yang saya temukan di lapangan justru wanita lebih militan daripada laki-laki,” kata Haris dalam diskusi Polemik, Sabtu (3/4/2021).

Eks pimpinan Jamaah Anshorud Tauhid (JAT) Jakarta ini pun membandingkan tren aksi teror pada 2010 atau sebelum ia ditangkap. Saat itu, tren aksi teror tidak melibatkan wanita dan anak-anak. Namun, kini lebih banyak istri yang mengajak suaminya untuk menjadi pelaku teror.

Baca Juga :  Masjid Istiqlal Tak Adakan Buka Puasa Bersama Tahun Ini

“Bahkan teman saya di Jakarta Selatan, dia ditinggal hijrah oleh istrinya karena dianggap kafir, tidak mau ikut JAD (kelompok teroris Jamaah Ansharud Daulah). Jadi memang ini luar biasa. Munculnya wanita yang terakhir begitu nekatnya di Mabes Polri,” kata dia.

Baca Juga :  Berkat Informasi dari Orang Tuanya, Tim Densus 88 Amankan Terduga Teroris yang Sempat Buron

Dengan adanya kejadian bom bunuh diri di Makassar dan penyerangan ke Mabes Polri, Haris menegaskan paham radikalisme masih masif di masyarakat. Ia juga menyampaikan bahwa radikalisme dan aksi teror bukan bagian dari ajaran agama manapun, termasuk Islam.

“Saya selalu mengatakan melawan terorisme, radikalisme itu bukan melawan agama. Kita harus punya kesepakatan untuk memberantas ini semua, karena daya rusaknya luar biasa. Saya pribadi pernah mengalami itu,” ucapnya.

www.tempo.co