JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Frekuensi Awan Panas Gunung Merapi Kian Menurun Dibanding Periode Sebelumnya

Guguran material batu pijar (rock fall) Merapi terus berlangsung hingga Selasa (23/2/2021) dini hari. Pengamatan dan pemotretan sejak Senin (22/2/2021) sekira pukul 21.30 WIB hingga pergantian hari, terjadi belasan kali guguran / tribunnews


YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Frekuensi awan panas dan guguran lava pijar Gunung Merapi pada periode 14-20 Mei 2021 kian menurun dibanding periode-periode sebelumnya.

Data tersebut terekam oleh pantauan Balai Penyelidikan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta.

Intensitas awan panas dalam sepekan terakhir tak sampai 10 kali dan guguran lava merosot tak lebih dari 100 kali.

Awan panas guguran dalam sepekan ini terjadi sebanyak tujuh kali dengan jarak luncur maksimal teramati sejauh 2.000 meter ke arah barat daya.

“Sedangkan guguran lava teramati sebanyak 58 kali dengan jarak luncur maksimal 2.000 meter ke arah barat daya dan satu kali ke arah tenggara dengan jarak luncur 800 meter,” kata Kepala BPPTKG Hanik Humaida, Jumat (21/5/2021).

Meski intensitas awan panas dan guguran lava menurun, namun Hanik mengatakan volume kubah lava Merapi masih terus bertumbuh, khususnya volume kubah lava di sektor barat daya yang terpantau sebesar 1.284.000 meter kubik dengan laju pertumbuhan 11.700 meter kubik per hari.

Baca Juga :  Beberapa Titik Penyekatan Mulai Dikendurkan, Kawasan Maliboro Masih Terasa Lengang

Selain awan panas dan guguran lava menurun, kegempaan Gunung Merapi lain intensitasnya juga rendah, yakni tujuh kali gempa Vulkanik Dangkal (VTB), 99 kali gempa Fase Banyak (MP), 981 kali gempa Guguran (RF), 49 kali gempa Hembusan (DG) dan tiga kali gempa Tektonik (TT).

“Intensitas kegempaan pada minggu ini lebih rendah dibandingkan minggu lalu,” kata Hanik.

Aktivitas vulkanik Gunung Merapi ini belum mengubah status aktivitas yang ditetapkan, yakni masih dalam tingkat Siaga.

Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan–barat daya, meliputi Sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal lima kilometer dan pada sektor tenggara, yaitu Sungai Gendol sejauh tiga kilometer.

Baca Juga :  Waduh, Penambahan Kasus Covid-19 di DIY Capai 2.600 pada Senin, Lampaui DKI Jakarta

“Lontaran material vulkanik bila terjadi letusan eksplosif dapat menjangkau radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi,” kata Hanik.

www.tempo.co