JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Solo

Keamanan Kota Solo Jadi Barometer Nasional, Gus Sholah Berharap Aparat Keamanan Tegas Soal Gangguan Kamtibmas

Ketua GP Ansor Jawa Tengah, Sholahudin Aly atau Gus Sholah. Istimewa


SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM — Ketua GP Ansor Jawa Tengah, Sholahudin Aly atau Gus Sholah menyebut keamanan dan ketertiban Kota Solo merupakan barometer skala nasional.

Untuk itu, dirinya berharap pihak keamanan selalu siaga dan mewaspadai riak-riak kecil yang berpotensi menjadi besar dan menganggu keamanan dan kondusivitas Kota Bengawan.

Dia memaparkan, masyarakat Solo cenderung heterogen sehingga riak-riak berpotensi gangguan keamanan dan ketertiban masih ada. Namun, masyarakat Solo selalu aktif dalam berkomunikasi menjadi garda depan dalam menjaga kebhinnekaan.

“Kepolisian harus jadi garda terdepan dalam penegakkan hukum. Tinggal bagaimana ketegasan aparat, kalau tegas Solo pasti aman dan kondusif. Masyarakat Solo juga tidak ingin ribut,” kata Gus Sholah, Rabu (16/6/2021).

Gus Sholah, sapaan akrabnya menyebut riak-riak kecil di Solo tetap berpotensi menjadi besar. Apalagi saat ini musim gorengan isu yang dibumbui.

Baca Juga :  Setelah Vaksinasi Covid-19, Bagaimana Wacana PTM di UNS? Ini Penjelasan Rektor

Aparat wajib mendeteksi riak-riak kecil itu menekan agar tidak membesar. Menurutnya, dari waktu ke waktu, selalu ada masyarakat Solo yang berinisiatif membangun ruang komunikasi.

“Selalu ada yang menjaga semangat, terutama lintas agama. Seperti setelah kasus pengrusakan Mertodranan. Semua tidak ingin Solo berantakan, ingin Solo cantik,” imbuh dia.

Sementara itu, Ketua Forum Nasional Kebhinnekaan, Musafiq, mengatakan butuh usaha yang kuat untuk menjalin hubungan baik. Ketika ada usaha kuat, dapat menyatukan keberagaman.

“Solo ini menjadi barometer, kalau Solo damai, Indonesia damai. Kalau Solo aman, negara aman. Memang memprihatikan, di media sosial banyak mau memecah belah kebhinnekaan. Ini yang harus diperangi bersama,” papar Musafiq. Prabowo