JOGLOSEMARNEWS.COM KOLOM

Kemewahan Perjalanan Bandung – Jakarta di Masa Pandemi



Institut Sains Teknologi Kra
Institut Sains Teknologi Kra
Institut Sains Teknologi Kra
Suasana jalan tol Jakarta-Bandung saat pandemi. Foto: Ilham Bintang

 

Catatan: Ilham Bintang*

Pagi saya meninggalkan Bandung. Tiba di ujung jalan layang

Sheikh Mohammed bin Zayed (MBZ) Jumat (18/6/2021) pas jam 12 siang. Itu berarti sejak meninggalkan hotel Intercontinental Dago Pakar Bandung, kami hanya menempuh perjalanan 2 jam. Sudah termasuk mampir  membeli satu gelas vanila latte di Starbuck, Rest Area KM 97. Sepuluh menit kemudian kendaraan masuk di Pintu Tol Halim, Jakarta.

 

Ngebut? Mana berani seusia sekarang saya ngebut.

 

Seperti di Pintu Tol Pasteur Bandung Rabu (16/6/201) pagi lalu, begitu juga pintu tol masuk Jakarta, Jumat siang. Lengang. Alhamdulillah.Tidak ada pencegatan masuk Ibukota.

 

Seumur Cipularang,  baru pertama kali  saya menikmati keadaan mewah ini. Istimewa. Tidak perlu pakai patwal berbayar yang biasa mengawal penggede di jalanan supaya cepat sampai di tujuan. Yang sirenenya memekakkan telinga tanpa belas kasihan kepada pengendara lain.

 

Bisa dikatakan jalan tol Cipularang telah berfungsi sesuai cita-citanya  : bebas hambatan.

Saya memacu kendaraan normal saja, sesuai  kecepatan yang disarankan : 80 km/ jam.  Disebut mewah dan istimewa karena mobil  saya setir  sendiri didampingi istri. Kami bisa ngobrol santai. Bersenang-senanglah.

Mengingatkan  saya pada cerita  wartawan tiga zaman almarhum Rosihan Anwar  tentang resep hidup bahagia  di hari tua.  Waktu  itu kami dalam perjalanan ” mewah ” serupa dari Los Angeles ke Las Vegas, Amerika Serikat. Kami berempat : Pak Ros, saya, Prof Salim Said dan Dimas Supriyanto redaktur Harian Poskota.  Jarak  LA – LV 434 km bisa ditempuh 4 jam dengan kendaraan yang disupiri  staf Konjen RI di LA. Highwaynya mulus dan lengang. Pak Ros bercerita highway yang menghubungkan kota-kota Pantai Barat Amerika Serikat itu lebih banyak digunakan para lansia bepergian.

Cerita itu terkonfimasi ketika kami mampir di Rest Area. Pengunjungnya, yang notabene pengguna highway tadi adalah para pasangan lansia usia pensiun. Wajah-wajah mereka ceria menikmati perjalanan jauh, beratus-ratus kilometer dengan menyetir sendiri bersama pasangannya. “Itu semacam terapi, obat bagi mereka di hari tua. Baru sekarang lah mereka menikmati hidup sebenarnya, ” terang Pak Ros.

Perjalanan kami  berempat ke AS kala itu  mengawal film Indonesia ” Bibir Mer” yang disutradarai Arifin C Noer ikut seleksi film asing di Piala Oscar, tahun 1991.  Perjalanan ke LV di sela waktu luang, pulang hari. Keadaan  di Eropa juga serupa itu.

Saya  menyaksikan  ketika mengikuti perjalanan Dubes RI untuk Polandia Peter F Gontha tahun 2016 ke sebuah acara berjarak 300 meter dari Warsawa, Ibukota Polandia. Highway lebih banyak digunakan  mobil pengendara lansia. Tampaknya begitu  kebahagiaan warga negara maju melakoni sisa hidup.  Infrastruktur jalan antar kota memang mendukung.  Penduduk  tak banyak. Mereka tentu  tidak pernah merasakan stuck belasan jam di tol seperti yang terjadi di Tanah Air.  Terutama pada waktu mudik lebaran.

Baca Juga :  Yaa Ampun, Hanya DKI yang Jujur Laporkan Kematian Warganya

 

Pandemi

 

Keistimewan  perjalanan tol yang saya alami Jakarta -Bandung – Jakarta  berbeda folder dengan keadaan highway di AS dan Eropa. Lengangnya jalan tol Cipularang boleh dibilang kebetulan saja. Terkait  erat dengan kegentingan memaksa karena pandemi Covid19 semakin tidak terkendali di Tanah Air.

Gubernur Jawa Barat Selasa (15/6/2021) memang mengimbau warga Jakarta jangan berkunjung ke Bandung dulu. Begitu juga dengan Gubernur DKI yang meminta warganya tidak keluar rumah sampai satu pekan ke depan.

Indonesia saat ini memang ” beyond help “dikepung varian baru Covid19. Bayangkan Covid19 asal Wuhan Tiongkok saja amburadul  pengendaliannya, kini muncul lagi varian baru : Alfa, Betha dan Delta.

Virus Delta asal India paling ganas di antara varian baru itu. Menurut Kemenkes, Delta yang sudah ditemukan  di beberapa kota di Tanah Air sangat berbahaya. Penularannya 3-5 kali lebih cepat dari virus Covid-19 Cina. Tidak menunggu  proses lama korban  yang  tertular bisa merengang nyawa dalam dua hari.

Seperti di Bangkalan Madura dan Kudus, Jawa Tengah,  dua hari terpapar langsung meninggal dunia. Di seluruh Pulau Jawa  peningkatan penularan  berkali lipat dari sebelumnya disebabkan oleh  virus varian Delta itu. Jakarta alami peningkatan lebih 400 %.

Urutan kedua, Jawa Barat, menyusul Jawa Timur dan Jawa Tengah– provinsi  yang para Gubernurnya dua minggu ini sering diberitakan luas sebagai kandidat kuat  calon Presiden 2024 menggantikan Presiden Jokowi yang “expired”.

Data kasus Covid19 di Indonesia (Jumat  18 Juni ) mencapai angka 12. 990 kasus, meninggal dunia 290 orang. DKI Jakarta di urutan tertinggi 4737 kasus, meninggal 66 orang.

Dari angka Nasional  itu 80 % sumbangan Pulau Jawa. Tak heran jika menimbulkan kepanikan para pejabat negara. Gubernur seluruh provinsi di Jawa itu pun kembali manggung di layar televisi hari – hari ini. Mengeluarkan  imbauan dan macam – macam instruksi. Gubernur DI Yogyakarta, Sultan Hamengkubuwono X malah merencanakan lockdown di Yogya. Sultan terkejut warganya  yang terpapar lebih 500 orang dalam satu hari.

 

 

Imbauan pemerintah pusat dan daerah bukan baru sekali ini disampaikan. Entah  sudah berapa belas kali dikeluarkan sejak tahun lalu. Pembatasan mobilitas warga  juga entah sudah berapa kali berganti nama –semula Pembatasan Sosial Berskala Besar– tidak mengubah situasi.

Baca Juga :  Kalau Pemerintah Konsisten, PPKM Level 4 Harus  Dilanjutkan

Imbauan Gubernur Jabar dan Gubernur DKI  dua hari memang tampak  efektif. Terbukti dari menurunnya pengguna jalan tol Cipularang satu dua hari ini. Tetapi rasanya sulit terwujud hingga jangka panjang tanpa pemerintah menggunakan alat pemaksa yang menjadi kewenangannya.

Alat pemaksa dimaksud adalah penegakan hukum dan sanksi yang membuat jera. Pendapat itu  sudah saya utarakan di berbagai tulisan sejak tahun lalu, di awal pandemi. Memang satu dua digunakan juga alat pemaksa itu dengan memenjarakan dan menyeret ke meja hijau pelanggar protokol kesehatan. Namun, kesannya tebang pilih. Selain Habieb Rizieq, rasanya belum ada pelanggar prokes yang dihukum badan serta diseret ke pengadilan dengan tuntutan hukuman 6 tahun.

Inilah salah satu yang menghawatirkan jatuhnya wibawa pemerintah karena praktek hukum yang tak berkeadilan itu. Saya juga mencatat, selama komando pengendalian pandemi di tangani menteri perekonomian, sulit rasanya mengharap penyebaran virus itu dapat  terkendali. Yang sudah terbukti, lebih setahun ini ekonomi semakin terpuruk– padahal tujuannya untuk memulihkan perekonomian.

Pandemi  semakin menjadi-jadi, padahal dana yang digelontorkan pemerintah sudah habis-habisan. Wibawa Pemerintah pun makin merosot karena yang  melanggar jauh lebih banyak dibandingkan jumlah yang kena sanksi.

Perekonomian memang wajib dipulihkan. Namun, kita juga mendukung pernyataan Presiden Jokowi tempo hari. Kesehatan dan keselamatan jiwa lebih utama. ” Keselamatan jiwa adalah hukum tertinggi, ” kata Presiden. Senang dan bangga kita dengarnya. Sayang,  itu tidak terlihat nyata  dalam operasional sehari – hari penanganan pandemi. Imbauan, seruan, dan larangan memang ada. Nyaring. Tapi kita tahu pada tingkat pengawasannya kedodoran. Ibarat kata, cuma “rame ing tivi  sepi ing gawe.”(ASA)

 

—*Penulis adalah wartawan senior—