JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Bikin Baliho Enak Jaman PKI, Kades Jenar Sragen Bisa Terancam Diganti. Bupati Minta Kejiwaan Diperiksa!

Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati bersama Kapolres dan jajaran FKUB, MUI usai rapat koordinasi penanganan Covid-19 Senin (14/6/2021). Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati mengaku sangat menyayangkan tindakan Kades Jenar, Samto yang memasang baliho berisi hujatan ke pemerintah dengan kalimat tak pantas.

Ia pun mengisyaratkan jika hasil pemeriksaan Inspektorat terbukti melakukan pelanggaran, maka Kades bisa diganti. Bupati pun meminta Kades Jenar itu diperiksa kejiwaannya.

“Kalau dia terbukti memang mengalami gangguan kejiwaan ya tentu tidak akan mungkin menjadi pamong desa (bisa diganti). Karena akan tidak bisa membuat kebijakan yang benar,” papar Bupati kepada wartawan Kamis (15/7/2021).

Namun kalau kejiwaan ternyata sehat, Bupati menilai justru Kades itu dinilai malah lebih parah. Sebab baliho yang dibuat itu dinilai sudah sangat melampaui batas.

Menurutnya jika Kades Jenar itu memiliki kejiwaan tidak sehat jelas itu sebuah keprihatinan.

“Nah kalau jiwanya sehat seperti itu, kalau dites wawasan kebangsaan sudah pasti nggak lulus,” tukasnya.

Bupati menilai baliho dengan kalimat kasar memprotes kebijakan PPKM Darurat yang viral itu dinilai sangat tidak pantas dilakukan oleh seorang pamong desa atau aparat pemerintahan.

“Sebagai Bupati ya menyayangkan, jelas itu tidak dibenarkan. Sangat-sangat menyayangkan kalau ada aparat bertindak seperti itu,” paparnya kepada wartawan, Kamis (15/7/2021).

Bupati menyampaikan sudah menginstruksikan Inspektorat melakukan pemeriksaan kepada Kades.

Pemeriksaan juga dimungkinkan mencakup terkait kondisi mental dan kejiwaan yang bersangkutan.

Meski demikian, terlepas dari nantinya perlu pemeriksaan mental, Yuni menyebut tindakan Kades itu tetap bisa bisa dibenarkan.

Baca Juga :  Kades Jenar Sragen Bisa Terancam 4 Jerat Pasal Pidana, Paling Lama Hukumannya 10 Tahun Penjara. Ini Syaratnya..

Menurutnya, seusai kejadian Muspika sudah melakukan gerak cepat dengan menurunkan baliho. Kemudian camat sebagai representasi Pemkab di wilayah bersama Kesbangpol sudah mengklarifikasi Kades dan Kades pun mengakui.

Namun Yuni menyebut saat ini kondisi Kades itu memang sedang tidak sehat secara fisik. Hal itu juga akan ditindaklanjuti oleh Inspektorat.

“Kita tunggu saja apa hasil dari Inspektorat dan rekomendasinya nanti ditangani Inspektorat,. Saya pikir Inspektorat tidak akan lama-lama wong wis cetho welo-welo seperti itu,” terangnya.

Ia berharap kasus Kades Jenar itu bisa menjadi pembelajaran bagi semua. Kepada semua kades ia meminta bisa menjadi pamong desa yang baik.

“Tidak seperti itu (Kades Jenar),” tandasnya.

Sebelumnya, warga digegerkan dengan kemunculan baliho di Lapangan Jenar yang diduga dipasang Kades. Baliho raksasa itu terpasang di tepi lapangan menghadap ke jalan, Rabu (14/7/2021). Baliho itu dipasang di dekat gapura pintu masuk jalan desa.

Baliho itu bergambar sang Kades lengkap dengan seragam kekinya dan emblem nama di dada sebelah kanan. Baliho berukuran cukup besar sehingga langsung menyita perhatian warga yang melintas.

Sang kades berpose mengenakan masker namun bukan dipasang menutup mulut dan hidung tapi justru dinaikkan menutup dahi.

Di baliho itu tertulis kalimat provokatif dengan ukuran huruf cukup besar dan mencolok. Kalimatnya berbunyi:

Baca Juga :  Diawali Meriang Batuk Pilek Tipis-Tipis, Kepala BPKPD Sragen Dwiyanto Sekeluarga Positif Terkonfirmasi Covid-19. Jalani Isoman di Rumah, Tiap Pagi Berjemur dan Banyak Konsumsi Sayur Panas

IKI JAMAN REVORMASI
ISIH KEPENAK JAMAN PKI
AYO PEJABAT MIKIR NASIBE RAKYAT
PEJABAT SENG SENENG NGUBER UBER RAKYAT
KUI BANGSAT
PEGAWAI SENG GOLEKI WONG DUWE GAWE
IKU KERE
PEGAWAI SING SIO KARO SENIMAN SENIWATI
KUWI BAJING*N”

Dalam bahasa Indonesia, tulisan di baliho itu diartikan:

(Sekarang zaman reformasi
Masih enak zaman PKI
Ayo pejabat mikirkan nasib rakyat
Pejabat yang suka mengejar rakyat
Itu bangsat
Pegawai yang suka mencari orang punya hajat
Itu kere
Pegawai yang menyia-nyiakan seniman seniwati
Itu bajing*an)

Tak pelak kemunculan baliho itu langsung viral di media sosial. Baliho itu langsung diturunkan sore kemarin oleh tim Satgas Covid-19 dan Muspika Jenar. Wardoyo