JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Solo

Varian Delta Disebut Mulai Merebak di Solo, Sekda Duga Dari Mobilitas Warga Saat Lebaran dan Isolasi Warga Kudus di Asrama Haji Donohudan

Sekda Pemkot Solo, Ahyani saat disuntik Vaksin Covid-19, Kamis (28/1/2021). Istimewa

SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM — Pemkot menduga virus covid-19 varian delta masuk Kota Solo berawal dari mobilitas warga saat Lebaran lalu. Hal itu menjelaskan bagaimana saat ini virus varian baru tersebut mulai merebak.

Sekretaris Daerah (Sekda) Solo, Ahyani mengatakan, merebaknya varian delta menyumbang meroketnya kasus covid-19 beberapa pekan terakhir. Seperti diketahui, Kota Solo sendiri disebut oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah merupakan salah satu kota ditemukannya sebaran virus covid-19 varian delta.

Hal itu berdasarkan hasil uji genome sequencing di 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah. Total terdapat delapan daerah sebaran varian delta saat ini yakni di Kudus, Salatiga, Jepara, Grobogan, kabupaten Magelang, Kota Magelang, Karanganyar dan Solo.

“Analisis awal, masuknya ya lewat mobilitas warga saat lebaran lalu. Kan banyak warga kita yang berinteraksi dengan warga Kudus saat lebaran. Kemudian saat pasien OTG dari Kudus dan daerah pantura dititipkan di AHD (Asrama Haji Donohudan), kita yakin banyak yang membawanya (varian Delta) ke Solo,” paparnya, Rabu (14/7/2021).

Baca Juga :  Setelah Vaksinasi Covid-19, Bagaimana Wacana PTM di UNS? Ini Penjelasan Rektor

Ahyani mengaku, sebelumnya sempat merasa khawatir saat warga Kudus yang positif covid-19 disiolasi di AHD. Namun demikian, hal itu bukan satu-satunya “pintu masuk” varian delta.

“Makanya kasusnya terus melonjak setelah lebaran sampai saat ini. Berawal dari mobilitas lebaran ditambah dengan isolasi warga Kudus di AHD. Dugaan sementara dari itu,” imbuhnya.

Menurut Ahyani, penerapan PPKM darurat dinilai sebagai upaya efektif untuk menekan penyebaran varian delta ini. Pasalnya, pengurangan mobilitas warga diharapkan mampu menekan sebaran varian delta yang diketahui memiliki data tular tinggi.

Baca Juga :  Selain Sektor Esensial dan Kritikal, Polda Jateng Larang Masyarakat Berpergian Selama Libur Idul Adha

“Kebijakan PPKM darurat ini sudah benar, karena varian delta cepat menular. Makanya kegiatan masyarakat harus dibatasi,” tukasnya. Prihatsari