JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Geregetan Banyak Bupati Kena OTT KPK, Bupati Sragen Mengaku Sebel Ikut Kena Imbasnya

Konferensi pers penangkapan Bupati PPU Abdul Gafur dan 4 pejabat serta rekanan oleh KPK. Foto/JSnews

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati mengaku prihatin dengan rentetan beberapa kepala daerah yang ditangkap komisi pemberantasan korupsi (KPK) karena terseret kasus dugaan korupsi akhir-akhir ini.

Meski demikian, ia juga mengaku risih dan geregetan dengan banyaknya kasus OTT kepala daerah oleh KPK karena terjerat kasus korupsi.

Pasalnya banyaknya OTT kepala daerah itu akhirnya memunculkan stigma negatif di masyarakat seakan-akan semua kepala daerah diasumsikan sama.

Baca Juga :  Ratusan Pelayat Antar Pemakaman Anggota DPRD Sukamto. Ketua DPRD Sragen: Kami Kehilangan Figur Penuh Semangat!

“Stigma itu yang nyebelin (menyebalkan). Karena banyak bupati kena OTT akhirnya diasumsikan kalau bupati pasti korupsi. Padahal enggak, mestinya ya jangan digebyah uyah (disamaratakan),” ujarnya saat memberi sambutan dalam acara pembekalan bagi mahasiswa penerima KIP Kuliah di Ndayu Park, Minggu (16/1/2022).

Baca Juga :  Hadir di Sragen, Sandiaga Uno Dicurhati Soal Bonsai. "Ekspornya Dibantu Bule, Warga Sendiri Malah Beli dari Luar Negeri!"

Bupati menguraikan sebagai pejabat publik, tugas bupati adalah memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Meski ada beberapa kepala daerah terjerat korupsi dan di-OTT, tidak fair jika kemudian diasumsikan semua kepala daerah lantas berperilaku yang sama.

“Sebagai pejabat publik, kita itu bagaimana dengan jabatan itu bisa bermanfaat untuk masyarakat,” jelasnya.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua