JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Wonogiri

Isi SE Menag Nomor 8 Tahun 2022 tentang Pedoman Penyelenggaraan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1443 H

Bantuan mobil sosial Double Cabin 4X4 untuk Masjid Agro Nur Syifa Dusun Sinung Desa Suci Kecamatan Pracimantoro Wonogiri. Foto : istimewa

WONOGIRI, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sebagai pedoman dalam menyelenggarakan ibadah pada bulan puasa Ramadhan 2022 atau 1443 H, pemerintah pusat telah mengeluarkan surat edaran (SE).

Tidak hanya soal ibadah bulan Ramadhan 2022, dalam SE itu juga diatur mengenai Idul Fitri 2022 atau 1443 H.

Adalah Kemenag yang menerbitkan edaran Pedoman Penyelenggaraan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1443 H tersebut.

Edaran yang diterbitkan adalah SE Menag Nomor 8 Tahun 2022 tentang Pedoman Penyelenggaraan Ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1443 H.

SE Menag Nomor 8 Tahun 2022 ini ditandatangani Menag Yaqut Cholil Qoumas pada 29 Maret 2022.

Baca Juga :  Horee! Kades di Wonogiri Dapat Motor Baru, Jenis Bebek Metik atau Malah Trail yah?

“Umat Islam dianjurkan mengisi dan meningkatkan amalan pada bulan Ramadan, seperti salat tarawih, iktikaf, tadarus Alquran, pengajian, zakat, infak, sedekah, dan wakaf, tapi dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan,” pesan Menag di Banjarmasin, Kamis (31/3/2022) melansir kemenag.go.id.

Secara khusus, Menag mengingatkan jajarannya untuk menjadi teladan penerapan protokol kesehatan dalam penyelenggaraan ibadah Ramadan dan Idulfitri. Karenanya, Menag melarang pejabat dan ASN Kementerian Agama untuk mengadakan dan menghadiri buka puasa bersama atau giat sejenisnya.

“Pejabat dan Aparatur Sipil Negara Kementerian Agama dilarang mengadakan atau menghadiri kegiatan buka puasa bersama, sahur bersama, dan/atau open house Idul Fitri,” tegas Menag.

Baca Juga :  Korban PMK, 25 Ekor Ternak di Wonogiri Dimatikan 292 Suspek 280 Sembuh, Soal Penyembelihan Hewan Kurban Bagaimana?

Berikut ketentuan dalam Edaran Penyelenggaraan ibadah Ramadan dan Idul Fitri 1443 H:

1. Umat Islam melaksanakan ibadah Ramadan dan Idul Fitri sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

2. Umat Islam dianjurkan untuk mengisi dan meningkatkan amalan pada bulan Ramadan, seperti salat tarawih, iktikaf, tadarus Al Qur’an, pengajian, zakat, infak, sedekah, dan wakaf dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua