JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Polisi Usut Kasus Tewasnya Buruh Pabrik Bricon Sambungmacan. Kepala dan Leher Patah, Relawan Sampai Tak Tega

Kondisi jenazah buruh pabrik bata ringan Bricon Sragen yang tewas terjepit mesin hingga tubuhnya Remuk, saat hendak dievakuasi tim PMI dan Polsek Sambungmacan, Rabu (10/8/2022). Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Polsek Sambungmacan masih mengintensifkan olah tempat kejadian perkara (TKP) terkait kasus tewasnya buruh pabrik bata ringan CV Building Material Construction atau Bricon Sragen di Banaran, Sambungmacan, Rabu (10/8/2022).

Sejumlah saksi sudah diperiksa terkait kematian buruh bernama Slamet Harianto (43) itu.

Kapolsek Sambungmacan AKP Windarto mewakili Kapolres AKBP Piter Yanottama menyampaikan masih mendalami keterangan saksi-saksi dan olah TKP.

Namun dari keterangan yang diperoleh, buruh asal Dukuh Sanankulon RT 4/1, Desa Sanankulon, Kecamatan Sanankulon, Blitar, Jawa Timur itu diduga tewas akibat terjepit mesin eskavator saat bekerja.

Baca Juga :  Innalillahi, Data Terbaru Jumlah Korban Tragedi Kanjuruhan Malang Capai 448 Orang

“Ini kami masih mengumpulkan data-data di TKP. Informasi sementara, dugaannya tewas karena terjepit mesin eskavator,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Rabu (10/8/2022).

Saat ditemukan, kondisi buruh asal Dukuh Sanankulon RT 4/1, Desa Sanankulon, Kecamatan Sanankulon, Blitar, Jawa Timur itu mengalami remuk di beberapa bagian tubuh dan perut terburai.

Data yang dihimpun JOGLOSEMARNEWS.COM , insiden kecelakaan kerja itu diketahui pukul 12.19 WIB.

Informasi yang diterima, seperti biasa korban pagi itu bekerja untuk mengoperasikan mesin di pabrik pembuatan bata ringan itu.

Baca Juga :  Anies Dipinang Nasdem, Apa Kabar Taruhan Alphard Hasan Nasbi. Billy Sejak Awal Yakin!

Belum diketahui pemicunya, mendadak korban sudah ditemukan dalam kondisi tak bernyawa di dekat mesin.

Saat ditemukan, kondisinya patah bagian kepala, leher, bahu, tangan, punggung hingga tulang rusuk.

Kondisi perut juga sobek dengan usus terburai. Saking mengenaskan, petugas relawan sampai tak tega saat melakukan evakuasi.

Kasus kematian korban langsung dilaporkan ke Polsek Sambungmacan dan PMI.

Tak lama berselang, tim PMI tiba di lokasi untuk melakukan evakuasi jenazah korban ke RSUD dr Soehadi Prijonegoro Sragen guna dilakukan pemeriksaan. Wardoyo

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com