JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Viral Kadar Oktan Pertalite Hanya 86, Begini Penjelasan Pertamina dan Pakar Energi

Pengukuran RON Pertalite. Twitter

JOGLOSEMARNEWS.COM — Sebuah video yang menyebutkan bahwa bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite hanya memiliki nilai Research Octane Number (RON) 86 viral di media sosial. Padahal, seharusnya nilai RON Pertalite berada di angka 90.

Perlu diketahui, RON adalah angka ukuran nilai oktan pada BBM, besaran nilai RON akan menentukan kualitas BBM dalam proses pembakaran di dalam mesin.

Sebuah akun Twitter bernama @yo2thok memperlihatkan sebuah foto Pertalite yang sedang diukur kadar oktannya menggunakan alat Octane Number Meter Portabel. Setelah diukur, alat tersebut menunjukkan kadar oktan Pertalite di angka 86.

“Ini namanya perampokan dan aparat melempem seperti kerupuk kena air,” uar akun Twitter bernama @yo2thok

Hingga pukul 16.35 WIB (8/10/2022), tweet tersebut telah mendapatkan lebih dari 18.000 likes, 7.834 retweet dan 1.999 tweet kutipan.

Bahkan, tagar ‘RON 86’ sempat menjadi trending topik di Twitter pada pagi tadi.

Adanya informasi tersebut, Pertamina langsung memberikan tanggapannya.

Corporate Communication Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting mengatakan, alat pengujian RON yang akurat harus mengacu kepada metode standar seperti ASTM RON method.

Baca Juga :  Awas! Pangkas Subsidi BBM untuk Program Makan Siang Gratis Picu Inflasi, Ini Solusi  dari Ekonom

Yakni, dimana seluruh proses pengujian dapat divalidasi dan alat yang digunakan selalu dikalibrasi

Sementara pada gambar yang viral di Twitter tersebut, Pertamina tidak dapat memastikan alat yang digunakan dalam pengujian RON.

“Jika alat yang digunakan tersebut adalah Oktan Analyzer Portable, alat tersebut juga harus terbukti sudah terkalibrasi menggunakan certified reference material secara berkala,” ucap Irto kepada Tribunnews, Sabtu (8/10/2022).

Irto kembali melanjutkan, Pemerintah melalui Lemigas juga telah menguji 6 sample Pertalite di SPBU wilayah Jakarta.

Dan hasilnya sesuai ketentuan, yakni Pertalite memiliki nilai RON 90.

Baca juga: Konsumsi Pertalite Diklaim Lebih Boros, Ini Tanggapan Pemerintah

“Seluruh sample menunjukkan hasil atau spek Pertalite masih sesuai dengan ketentuan Dirjen Migas No. 0486.K/10/DJM.S/2017 tentang Standar dan Mutu (Spesifikasi) BBM Jenis Bensin RON 90 yang Dipasarkan di Dalam Negeri,” pungkasnya.

Penjelasan Ahli Konversi Energi

Ahli Konversi Energi Institut Teknologi Bandung (ITB), Tri Yuswidjajanto mengatakan, alat pengukur oktan berstandar internasional adalah Coordinating Fuel Research (CFR).

Baca Juga :  Seluruh Anggota KPU dan Bawaslu Didesak Mundur, Ini Alasannya

Alat tersebut juga merupakan alat yang biasa digunakan oleh Pertamina untuk mengukur produk BBM

“Coordinating Fuel Research (CFR), mesin yang biasa digunakan Pertamina untuk mengukur angka oktan pada BBM,” ucap Yuswidjajanto dikutip dalam channel YouTube Bensin Kita.

Baca juga: Pemerintah Resmi Tambah Kuota Pertalite menjadi 29,91 Juta KL dan Solar menjadi 17,83 Juta KL

“Untuk menguji sampel bahan bakar dengan CFR tidak sembarang orang yang boleh melakukannya, hanya operator yang memiliki sertifikat,” sambungnya.

Sementara itu, alat ukur oktan yang dijual di pasar pada umumnya yakni Oktan Analyzer Portabel, dinilai kurang akurat.

“Kenapa hasilnya berbeda (dengan Oktan Analyzer Portabel), mesin CFR adalah alat oktan yang berlaku secara internasional. Cara kerja mesin menduplikasi seperti mesin kendaraan, hasilnya dapat dijadikan acuan,” papar Yuswidjajanto.

“Kalau alat ukur oktan yang beredar di pasaran bekerja dengan prinsip fisika kimia bahan bakar, hasilnya tidak bisa menjadi acuan. Yang datanya sudah masuk dalam database memori alat,” pungkasnya.

www.tribunnews.com

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com