JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Rapat Kabinet Jokowi Turut Bahas Program Makan Siang Gratis Prabowo-Gibran, Wujud Politik Cawe-cawe?

Presiden Joko Widodo atau Jokowi memimpin sidang kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta, pada Senin (26/2/2024) | tempo.co
   

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Politik “cawe-cawe”  Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak hanya terlihat sebelum dan selama hari H Pemilu 2024 saja.

Aroma politik cawe-cawe itu bahkan  terasa dalam rapat Kabinet Jokowi di Istana Negara pada Senin (26/2/2024).

Pasalnya, rapat Kabinet Jokowi tersebut  turut pula membahas  program makan siang gratis yang dijadikan andalan oleh pasanan calon (Paslon) nomor urut 2,  Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

Dalam Sidang Kabinet Paripurna, Jokowi dan para menteri membahas sejumlah isu rencana persiapan Idul Fitri hingga asumsi ekonomi makro 2025.

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengonfirmasi bahwa rapat Kabinet Jokowi pada Senin pagi termasuk membahas soal program makan siang gratis Prabowo-Gibran.

“Tadi membahas program-program Pak Prabowo termasuk di dalamnya adalah makan siang tahap awal,” kata dia ditemui di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta hari ini.

Sejauh ini belum ada keterangan resmi dari Prabowo-Gibran mengenai skema hingga anggaran pasti mengenai program makan siang gratis.

Keterangan tertulis Dewan Pakar Tim Kampanye Nasional Prabowo Gibran pada pekan lalu mencatat program makan siang gratis tahap pertama bisa mencapai Rp 100-120 triliun.

Baca Juga :  Ketum PPP Hadir di Halalbihalal Golkar, Isyarat Gabung Kubu Prabowo?

Meski pengumuman resmi pemenang Pilpres 2024 dari KPU belum ada, namun kubu Prabowo-Gibran telah menggelar deklarasi kemenangan pada 14 Februari 2024 malam.

Deklarasi itu didasarkan pada hasil quick count beberapa lembaga survei yang menyebut mereka meraup sekitar 58 persen suara.

Belum lagi pengumuman resmi dari KPU keluar, Presiden Jokowi sudah lebih dulu membahas program makan siang gratis yang notabene milik Paslon nomor urut 2 Prabowo-Gibran, bukan programnya kabinet Jokowi-Ma’ruf.

Adapun hingga Senin, 26 Februari 2024, pukul 05:00 WIB, 77,06 persen dari 823.236 data Tempat Pemungutan Suara (TPS) telah tertampung masuk dan suara Prabowo-Gibran semakin jauh meninggalkan dua pasangan calon lain.

Prabowo-Gibran tercatat mengumpulkan 74.541.352 suara atau 58,84 persen. Anies-Cak Imin sebanyak 30.940.186 atau 24,43 persen, sedangkan Ganjar Pranowo-Mahfud MD 21.192.664 atau 16,73 persen. Dengan demikian, Prabowo unggul 43.601.166 dengan Anies sementara dengan Ganjar berselisih 53.348.688.

Baca Juga :  Sidang Sengketa  Pilpres Telah Selesai, Ini 3 Prediksi Putusan MK Versi Pakar

Bahlil mengklaim bahwa rapat kabinet untuk membahas rancangan anggaran tahun depan tidak mendahului pengumuman resmi KPU. Dia sendiri tidak tahu apakah akan dibahas program capres selain Prabowo.

“Kita kan buat rencana aja. Kita tunggu sampai penetapan KPU. Ini rancangan, simulasi, tahap awal nggak apa-apa,” katanya.

Menteri Agraria dan Tata Ruang Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY mengatakan program makan siang gratis Prabowo-Gibran dibahas secara singkat.

“Itu tentu harus dihitung secara seksama sehingga, bisa dideliver dengan baik,” katanya.

Mengenai rencana kerja pemerintah dan kebijakan fiskal 2025, Jokowi menjelaskan ini turut dibahas dalam sidang untuk menjadi jembatan hingga menjaga keseimbangan pembangunan. Tujuannya mengakomodasi program-program presiden terpilih hasil pilpres 2024.

“Tapi ini juga kita sambil tunggu hasil perhitungan resmi Komisi Pemilihan Umum. Maka RAPBN 2025 harus disiapkan dengan memperhatikan hasil pilpres karena yang menjalankan APBN 2025 adalah presiden terpilih,” kata Jokowi dalam sambutannya dalam sesi terbuka sidang kabinet.

www.tempo.co / Suhamdani

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com