loading...
Loading...
Ilustrasi

 

KARANGANYAR– Perubahan konstelasi politik dan pasangan yang akan maju ke Pilkada Karanganyar di detik akhir jelang pendaftaran,  mengundang tanggapan tersendiri dari pakar politik. PKS yang sudah dipecundangi di detik akhir,  dinilai masih punya kans untuk melakukan perlawanan dengan menggalang koalisi baru guna menghadapi duet YURO versi baru,  Juliyatmono (Golkar) – Robert Kristanto (PDIP).

Pandangan itu dilontarkan pengamat sekaligus pakar politik UNS,  Profesor DR Adi Sulistiyono. Dihubungi melalui telepon selularnya, Adi mengatakan, untuk dapat bersaing melawan pasangan Juliyatmono-Robert, PKS yang telah ditinggalkan, harus membangun poros baru dengan melakukan koalisi dengan partai lain.

Baca Juga :  Sate Kelinci Karanganyar dan Beragam Kuliner Khas Bakal Banjiri Festival Kuliner Daerah. Simak Jadwal dan Lokasinya! 

Menurutnya, PKS yang hanya memiliki 6 kursi, praktis tidak dapat mencalonkan sendiri dan harus berkoalisi dengan partai lain.

“Harapan PKS masih ada. Hanya saja harus berkoalisi dengan partai lain karena tidak bisa mengajukan calon sendiri,” katanya, Sabtu (6/1/2018).

Dijelaskannya, koalisi dengan Gerindra, dan PAN masih dimungkinkan, apalagi, di tataran elit partai yang ada di Jakarta, ketiga partai ini merupakan satu kekuatan yang patut diperhitungkan.

“Jika PKS, PAN, Gerindra membuat poros baru, saya yakin pasangan yang nantinya akan diusung ketiga partai ini, mempunyai peluang untuk mengalahkan psangan Juliyatmono-Robert,” tandasnya.

Sementara,  Gerindra dan PAN sendiri memilih melaporkan dinamika yang terjadi ke DPP sebelum memutuskan apakah tetap mendukung YURO versi baru atau merubah haluan membentuk koalisi baru.

Baca Juga :  Pemkab Karanganyar Wajibkan Semua PNS Kenakan Seragam Hancinco dan Kebaya. Berikut Aturan Lengkapnya! 

Sekretaris DPD Partai Gerindra Jawa Tengah, Sriyanto Saputro, mengaku terkejut dengan keputusan DPP Golkar mengganti Rohadi dengan Robert.

“Langkah kami selanjutnya, akan melaporkan dinamika politik yang terjadi di Karanganyar ini kepada DPP Partai Gerindra,” kata Sriyanto Saputro Sabtu (6/1/2018).

Apakah dimungkinkan akan melakukan koalisi dengan duet Golkar-PDIP atau memilih putar haluan? Sriyanto menyerahkan sepenuhnya kepada DPP.

“Kita menyerahkan sepenuhnya kepada DPP. Apapun keputusan DPP, kami siap melaksanakan,” ujarnya.

Baca Juga :  Kecewa Merasa Ditelikung Bupati, Serikat Pekerja Karanganyar Sebut Usulan UMK 2020 Tak Penuhi Rasa Keadilan! 

Hal senada juga diungkapkan Ketua DPD PAN Karanganyar, Muhammad Yunus. Sejak awal, ia menegaskan PAN sebenarnya tetap berkomitmen mendukung pasangan YURO untuk tetap bersama dan kembali maju dalam pilkada Karanganyar.

Menurutnya dukungan itu tak lepas dari suara masyarakat yang masih condong menghendaki YURO kembali memimpin. Dengan adanya keputusan Golkar yang mengusung Juliyatmono-Robert Kristanto, maka PAN akan segera melakukan konsilidasi kembali menyikapi perubahan konstelasi politik tersebut.

“Kita segera melakukan konsolidasi sambil menunggu keputusan DPP PAN. Toh PDIP sendiri juga belum mengeluarkan rekomendasi,” ujar Yunus melalui telepon selularnya, Sabtu (06/01/2018). Wardoyo

 

 

 

Loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.