loading...
Loading...

JAKARTA — Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menilai rotasi jabatan Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) untuk menjaga performa TNI.
Ia berharap KSAU yang baru, Marsekal TNI. Yuyu Sutisna, bisa membawa TNI Angkatan Udara (AU), menjadi lebih baik lagi.
Panglima TNI berharap Yuyu Sutisna bisa melanjutkan program-program yang sudah ada, termasuk program pembangunan kekuatan TNI AU.
“Ketaatan kepada hukum dan konsistensi terhadap kebijakan TNI akan tetap berjalan pada koridor kebijakan umum pembangunan kekuatan pokok minimum sesuai rencana strategis TNI dengan sasaran TNI AU lebih maju, handal, profesional, solid dan dicintai oleh rakyat,” ujar Hadi dalam sambutan di upacara serah terima jabatan (sertijab) KSAU dari Hadi Tjahjanto ke Yuyu Sutisna, di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (19/1/2018).

Baca Juga :  Moeldoko Usulkan Setiap Keluarga Pelihara Ayam, Ini Ceritanya

Hadi Tjahjanto juga mengingatkan, bahwa tugas TNI AU adalah menjaga kedaulatan Indonesia di udara.
Ia mengakui bahwa alat utama sistem senjata yang dimiliki TNI AU, masih belum ideal untuk menjawab segala tantangan yang ada.
Sebagai Panglima TNI, ia juga mempunyai harapan agar kebutuhan-kebutuhan AU bisa segera terpenuhi.
“Kita semua menyadari bahwa kondisi alutsista TNI Angkatan Udara saat ini masih belum sesuai dengan kebutuhan untuk mendukung terlaksananya operasi TNI berdasarkan eksistensi ancaman nyata, ancaman potensial, maupun ancaman hibrida, dengan memperhatikan kemajuan dan perkembangan teknologi pertahanan, serta memperhatikan kondisi geografis,” ujarnya.
“Namun dengan perencanaan pembangunan kekuatan TNI Angkatan Udara yang baik tentunya secara bertahap akan dapat memenuhi target ‘ Minimum Essential Force’ (red: kekuatan esensial minimum),” katanya.
Tantangan AU saat ini, adalah membangun sistem pertahanan udara akan juga diintegrasikan dengan matra lainnya dalam suatu jaringan bertempur atau ‘Network Centric Warfare.’
Pada pembangunan kekuatan selanjutnya juga akan mengaplikasikan konsep berperang dengan Unmanmed Combat Aerial Vehicle (UCAV) yang berbasis satelit.
“Untuk dapat menjawab tuntutan tugas tersebut, di sinilah peran strategis Kepala Staf Angkatan Udara dibutuhkan. Dengan kredibilitas dan kinerja serta berbagai pengalaman yang telah Marsekal dapatkan selama penugasan, saya yakin Marsekal dapat berperan lebih optimal untuk membawa organisasi TNI Angkatan Udara menjadi semakin baik,” katanya. (Tribunnews)

 

Loading...