JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Kisah Bocah-bocah di Gondang Sragen Berjuang Menantang Maut Seberangi Rel Tikus Demi ke Sekolah..

Personel Polsek Gondang saat membantu menyeberangkan anak-anak SD yang pulang sekolah menyeberangi rel melewati jalan tikus karena perlintasan ditutup untuk proyek rel ganda Sabtu (24/2/2018). Foto/Wardoyo
Personel Polsek Gondang saat membantu menyeberangkan anak-anak SD yang pulang sekolah menyeberangi rel melewati jalan tikus karena perlintasan ditutup untuk proyek rel ganda Sabtu (24/2/2018). Foto/Wardoyo

SRAGEN– Pengerjaan proyek rel ganda atau doubel track yang sekarang berlangsung,  menyajikan ironi tersendiri. Salah satunya di wilayah Gondang,  Sragen.

Betapa tidak,  di tengah pengerjaan proyek rel ganda terpaksa harus menutup akses jalan utama warga. Dampaknya,  setiap hari warga dan anak-anak yang berangkat ke sekolah di seberang jalan,  harus menyeberang rel lewat jalan tikus.

Tentu saja,  aksi anak-anak itu sangat berbahaya bagi keselamatan mereka. Sebab bocah-bocah kecil itu harus berjibaku menuntun sepeda menyeberang jalan tikus di rel hanya untuk menuju sekolah dan pulang ke rumah.

Baca Juga :  Kebakaran Hebat Hanguskan Rumah Tukang Loper Roti di Doyong Miri. Hanya Dalam 3 Jam, Rumah dan 2 Sepeda Motor serta Harta Benda Hangus Tak Tersisa, Pemilik Terpaksa Ngungsi

Fakta itu pun memantik keprihatinan dari Polsek setempat. Untuk mengantisipasi hal yang tak diinginkan,  setiap pagi dan siang,  Polsek menerjunkan personel khusus membantu menyeberangkan anak-anak.  Personel itu adalah Brigadir Sutandra. Dia setiap pagi pukul 06.30 – 07.30 WIB disiagakan membantu warga dan anak-anak menyeberang lintasan kereta api tanpa palang / jalan tikus.

Baca Juga :  Tambah Lagi, 2 Warga Ngrampal Sragen Positif Terpapar Covid-19 Hari Ini. Jumlah Total Kasus Melonjak Jadi 485, Sudah 68 Warga Meninggal dari PP Hingga Positif

“Ya memang kami siagakan personel khusus untuk membantu menyeberangkan anak-anak karena jalan utama ditutup untuk pengadaan proyek rel ganda, ” papar Kapolsek Gondang,  AKP Suhardi.

Menurutnya penyiagaan itu juga sebagai tindaklanjut perintah Kapolres Sragen,  AKBP Arif Budiman supaya Kapolsek setiap pagi menugaskan anggotanya melaksanakan pengamanan jalan / PH pagi di pos pos yang rawan terjadi kecelakaan.  Wardoyo