JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Guru SMP Gondangrejo Yang Hamili Siswi dan Buang Bayinya, Bisa Dipecat dari PNS

Wakapolres Karanganyar, Kompol Dyah Wuryaning saat menghadirkan guru PNS SMP GOndangrejo pelaku pembuangan bayi dalam tenggok hasil hubungan gelap dengan mantan siswinya, Kamis (8/2/2018). Foto/JSnews
Wakapolres Karanganyar, Kompol Dyah Wuryaning saat menghadirkan guru PNS SMP GOndangrejo pelaku pembuangan bayi dalam tenggok hasil hubungan gelap dengan mantan siswinya, Kamis (8/2/2018). Foto/JSnews
Wakapolres Karanganyar, Kompol Dyah Wuryaning saat menghadirkan guru PNS SMP GOndangrejo pelaku pembuangan bayi dalam tenggok hasil hubungan gelap dengan mantan siswinya, Kamis (8/2/2018). Foto/JSnews

KARANGANYAR–  Oknum guru PNS di SMP Gondangrejo berinisial ESA (57) yang menjadi tersangka karena menghamili mantan siswinya,  S (16) berpotensi untuk dijatuhi hukuman disiplin berat. Bahkan dinas mengisyaratkan tidak menutup kemungkinan yang bersangkutan bisa diberhentikan dengan tidak hormat alias dipecat.

Hal itu disampaikan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Karanganyar,  Tarsa. Saat dihubungi Kamis (1/3/2018) ia menyampaikan sejak ditahan di Polres Karanganyar awal Februari,  guru asal Gondangrejo Karanganyar itu sudah resmi dinonaktifkan dari tugasnya sebagai pengajar.

Ia juga terancam hukuman disiplin sebagai PNS. Menurut Tarsa hukuman disiplin itu baru akan ditentukan setelah ada putusan hukum tetap atas kasus itu.

“Bisa saja (dipecat).  Tapi kita memang belum akan melangkah. Kita tunggu hasil persidangan dan putusan inkrahnya dulu, ” papar Tarsa kepada JOGLOSEMARNEWS.COM .

Pihaknya juga masih menunggu surat resmi dari kepolisian serta hasil putusan inkrah dari proses persidangan perkara tersebut.

Baca Juga :  Ziarah ke Giribangun, Pangdam IV Diponegoro Kalungkan Untaian Melati di Pusara Mantan Presiden Soeharto dan Ibu Tien. Ingatkan Apapun Perjalanan Hidupnya, Soeharto Dinilai Berjasa Besar untuk TNI

“Kami belum bisa matur kalau soal itu (sanksi).  Nunggu putusan hukum tetapnya dulu nanti bagaimana, ” terangnya.

Seperti diberitakan ESA ditangkap dan ditahan Polres Karanganyar pada Rabu (7/2/2/018). Dia ditangkap bersama mantan siswi sekaligus kekasih gelapnya berinisial S (16) yang telah dipacari hingga hamil dan melahirkan.

Keduanya ditangkap berkat penemuan bayi merah baru dilahirkan yang dibuang dalam tenggok di pekarangan belakang rumah Surahmin (40) warga Wonosari,  Gondangrejo, Selasa (6/2/2018) petang.

Bayi merah yang barusaja dilahirkan dan masih lengkap dengan tali pusar belum dipotong itu ternyata adalah bayi hasil hubungan gelap S dan ESA yang sengaja dibuang untuk menghilangkan jejak.

Kisah asmara terlarang pasangan guru dan mantan siswi itu pun terbongkar saat diinterogasi kepolisian. Sang guru mengaku mulai mengontak mantan siseinya itu sejak Mei 2017 dan kemudian mengajaknya pacaran.

Baca Juga :  Kelewat Ugal-Ugalan, Cewek ABG Anggota Perguruan Silat di Karanganyar Ditilang Polisi. Sudah Gleyer-Gleyer Mobil Hingga Nyaris Tabrak Mobil Patwal, Ternyata STNK Diblokir dan Tak Punya SIM

Dengan dalih akan diberi uang dan dinikahi jika sampai hamil,  guru yang lebih pantas sebagai bapak dari S itu kemudian menyetubuhi S sebanyak lima kali di beberapa lokasi Hotel di Karanganyar hingga akhirnya S hamil.

Kapolres Karanganyar,  AKBP Henik Maryanto mengatakan guru yang sudah punya istri dan dua anak itu akan dijerat pasal 81 ayat 1 dan 2 UU 35/2014 tentang Perlindungan Anak atas perbuatannya mencabuli S. Ancaman hukumannya maksimal 15 tahun denda maksimal Rp 5 miliar.

“Pelaku ESA itu statusnya PNS,  guru dan punya istri serta dua anak. Belum cerai. Untuk kasus pembuangan bayinya juga diproses. Siswi S juga kita proses,  kita langsung diversikan ke PPA reskrim karena masih di bawah umur, ” tukasnya.

Sementara,  kondisi bayi mereka kini dalam kondisi sehat. Bayi mungil itu sementara diasuh oleh salah satu bidan di Gondangrejo.  Wardoyo