JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Ini Kebijakan  Jokowi Soal Perang Tarif Ojek Online

Ilustrasi/Tribunnews

JAKARTA – Presiden Joko Widodo mendengar keluhan soal perang tarif aplikasi dari lima perwakilan pengendara ojek online yang diterimanya di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (27/3/2018).

“Ya, intinya mereka menyampaikan kesulitan soal tarif, soal perang tarif antar-aplikator,” ujar Jokowi di Istana Negara, Jakarta.

Perang tarif antar-perusahaan aplikasi tersebut dinilai telah mengorbankan kesejahteraan para pengendara ojek online.

Ilustrasi/Tribunnews

Presiden Jokowi sudah memerintahkan dua menterinya, yakni Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi serta Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, menjadi penengah dalam persoalan ini.

Baca Juga :  Nama Jaksa Agung dan Mantan Ketua MA Hatta Ali Muncul dalam Dakwaan Jaksa Pinangki

Jokowi meminta dua menterinya itu menggelar pertemuan yang mengundang pemilik perusahaan aplikasi transportasi online beserta pengendara ojek online untuk membicarakan hal tersebut.

“Tadi saya perintahkan ke Menhub dan Menkominfo, besok mengumpulkan aplikator-aplikator, diundang juga driver-nya, diajak bicara. Intinya dicari jalan tengah agar tidak merugikan,” ujar Jokowi.

Baca Juga :  Usulan Penundaan Pilkada 2020 Menguat, Mahfud MD: Presiden Sudah Dengar Semua Masukan

Perwakilan pengendara ojek online diterima Kepala Negara sekitar pukul 13.30. Pertemuan itu mendadak. Sebab, awalnya mereka rencananya diterima Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

Namun, rupanya Presiden bersedia menerima mereka untuk berbincang-bincang. Presiden Jokowi tampak didampingi Kepala KSP Moeldoko, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

www.tribunnews.com