loading...
Loading...
Facebook/ustadzabdulsomad

JAKARTA-Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin tidak setuju dengan intimidasi dan ancaman terhadap penceramah Ustad Abdul Somad (UAS). “Tak boleh ada penghadangan, intimidasi, dan gangguan lainnya yang mengancam keamanan dan keselamatan jiwa bagi para penceramah agama,” kata Lukman Selasa, (4/9/2018).

Intimidasi, kata Lukman, tidak boleh dilakukan terhadap para pendakwah sejauh ceramah yang disampaikannya itu mendidik, mencerahkan, dan memperluas wawasan keagamaan. “Serta mengokohkan rasa dan ikatan persaudaraan dan persatuan sesama anak bangsa,” kata dia.

Baca Juga :  Taufik Kurniawan Didakwa Terima Suap Rp 4,85 M  demi Mendongkrak DAK di Kebumen dan Purbalingga

Lukman mengatakan sudah berkoordinasi dengan kepolisian untuk mencegah adanya ancaman dan intimidasi terhadap penceramah.

Dalam akun Instagramnya, Abdul Somad mengunggah keterangan tertulis yang menyampaikan bahwa ia membatalkan acara dakwahnya di beberapa kota di Pulau Jawa. Berdasarkan keterangan itu, Ustad Somad menyebut kata ancaman dan intimidasi terkait rencana kedatangannya itu.

Berikut ungkapan Ustad Abdul Somad:

Beberapa ancaman, intimidasi, pembatalan, dan lain-lain terhadap taushiyah di beberapa daerah seperti di Grobogan, Kudus, Jepara dan Semarang. Beban panitia yang semakin berat. Kondisi psikologi jamaah dan saya sendiri. Maka saya membatalkan beberapa janji di daerah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Yogjakarta.

Baca Juga :  Gawat, Kasus OTT Romy Diprediksi Bakal Gerus Elektabilitas Partai

1. September di Malang, Solo, Boyolali, Jombang, Kediri
2. Oktober di Yogjakarta
3. Desember janji dengan Ustad Zulkifar di daerah Jawa Timur.

Mohon maaf atas keadaan ini, harap dimaklumi dan mohon didoakan selalu.

Baca Juga :  Anggaran Riset Masih Jeblok, Debat Cawapres Belum Urai Pokok Masalah

www.tempo.co


Loading...