loading...
Loading...
Agustina Monalisa, mahasiswa pascasarjana ITB yang berhasil meraih gelar doktor setelah meneliti bakteri yang berada di dalam ubi cilembu. (itb.ac.id)

BANDUNG – Ubi Cilembu merupakan makanan yang terkenal karena rasa manisnya. Ubi jalar ini berasal dari desa Cilembu, Sumedang, Jawa Barat.

Seorang mahasiswa doktoral Institut Teknologi Bandung (ITB), Agustina Monalisa terpikat untuk meneliti kemanisan ubi ini. Dan akhirnya gelar doktor di Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati ITB.

Penelitiannya tentang mikroba yang membuat ubi cilembu punya kekhasan rasa manis. “Berdasarkan observasi dan fenomena yang ada, ubi Cilembu jika ditanam di tempat yang berbeda di luar Desa Cilembu, hasil kualitasnya berbeda khususnya dalam kualitas rasa manis,” katanya.

Ubi jalar ini konon hanya tumbuh dengan baik jika ditanam di perkebunan Desa Cilembu, Sumedang, Jawa Barat. Karena keunikannya itu Agustina Monalisa Tangapo kepincut menelitinya.

Baca Juga :  UNS Segera Kembali Tambah Tiga Guru Besar

Hasil risetnya menjadi disertasi berjudul “Dinamika Populasi Bakteri Rhizosfer dan Endofit Pada Budidaya Ubi Jalar Cilembu (Ipomoea batatas var. Cilembu) dan Peranannya Selama Proses Penyimpanan Pascapanen”. Mengutip dari laman ITB, Agustina berhasil meraih gelar doktor pada Program Studi Doktoral Biologi di Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati (SITH) ITB.

Dia meneliti dari aspek mikrobiologi, yaitu mikroba khususnya bakteri rizosfer dan endofit yang mengasumsikan spesifik dengan lokasi dimana Ubi Cilembu itu berasal. Berdasarkan penelitiannya, ubi yang ditanam di luar lokasi Desa Cilembu kelimpahan dan keanekaragaman bakterinya berbeda. Bakteri itu salah satu yang bisa berpengaruh terhadap rasa manis. Selain itu faktor tanah juga ikut mempengaruhi.

Baca Juga :  Kisah Nenek Berusia 102 Tahun di Semarang, Suka Makan Sambal Cabe Rawit dan Minum Air Es

Melalui penelitiannya itu diharapkan dapat bermanfaat bagi petani yang ingin membudidayakan ubi cilembu di luar Desa Cilembu. Misalnya dengan menghasilkan produk pupuk hayati yang berisi mikroba yang sama seperti membudidayakan ubi cilembu di tempat asalnya.

“Harapan ke depan, pendekatan yang saya lakukan ini bisa menjadi salah satu alternatif untuk ekstensifikasi budidaya ubi jalar Cilembu di luar desa asalnya, dengan tetap menghasilkan rasa manis yang sama ketika di tanam di tempat yang berbeda,” ujarnya.

Ubi jalar seperti ubi cilembu, termasuk alternatif sumber karbohidrat setelah padi, jagung, dan ubi kayu (singkong). Nilai ekonominya sangat tinggi, sehingga ke depannya dapat menjadi alternatif ketika ingin melakukan diversifikasi pangan.

www.tempo.co

Loading...