loading...
Loading...
Petugas Polsek Tanon mengecek bangkai-bangkai yang mati tertimbun ambruknya kandang di Sambiduwur, Tanon, Jumat (30/11/2018) petang. Foto/Wardoyo

SRAGEN- Musibah menimpa peternakan ayam potong di Dukuh Mororejo RT 16 Desa Sambiduwur, Tanon. Peternakan ayam milik Parimin (28) itu mendadak ambruk Jum’at (30/11/2018) petang.

Tidak ada korban jiwa dalam musibah itu. Namun sedikitnya 3.000 ekor ayam mati dalam insiden tersebut.

Diduga kuat, kandang mendadak ambruk akibat kondisinya yang sudah lapuk dan diterjang hujan serta angin dalam beberapa waktu terakhir.

Data yang dihimpun di lapangan, robohnya kandang terjadi sekitar pukul 15.30 WIB. Menurut keterangan warga sekitar, berawal dari suara gemuruh kandang mendadak ambruk dan menimpa ayam potong siap panen yang ada di dalamnya.

Baca Juga :  Hanya 15 Menit, Terjangan Angin Puting Beliung Sapu Desa Bulakan. Ada 37 Rumah Porak-Poranda 

Kapolres Sragen AKBP Arif Budiman melalui Kapolsek Tanon AKP Heru Budiharto mengungkapkan akibat kejadian itu, ada 3.000 ekor ayam yang mati tertimpa reruntuhan kandang. Kerugian material ditaksir mencapai Rp 60 juta.

Ia memastikan dari hasil olah TKP dan pengecekan di lokasi, ambruknya kandang disebabkan kondisinya yang sudah lapuk dimakan usia.

Baca Juga :  Singkirkan 5 Kelompok, Balai Penyuluh Pertanian Colomadu Rebut Juara Lomba Asah Terampil 2019 

Sementara, Bhabinkamtibmas Brigadir Suwanto menghimbau kepada pengusaha ayam potong yang sekiranya kandang ayamnya sudah tidak layak agar diperbaiki dulu. Hal itu untuk mengantisipasi hal-hal tak diinginkan mengingat memasuki musim hujan dengan intensitas yang kian meningkat.

“Demi keamanan dan keselamatan apabila kandang masih lapuk dan belum diperbaiki alangkah baiknya tidak usah diisi ayam dulu. Lalu ayam yang mati dikubur dengan rapat, supaya tidak menimbulkan bau dan mengganggu lingkungannya,” tandasnya. Wardoyo

 

Loading...