loading...
Ilustrasi

JAKARTA–  Debat Capres putaran  pertama bakal ramai. Pasalnya, diperkirakan baik kubu Jokowi – Ma’ruf Amin maupun Prabowo – Sandiaga  bakal berebut untuk bisa meraup suara swing voters.

Dewan penasihat Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf, Romahurmuziy mengatakan, angka swing voters yang besar menjadi peluang pundi-pundi suara.

“Dari survei yang dilakukan sejak pendaftaran pilpres, swing voter itu bergerak mulai dari angka 10-20 persen lebih. Cukup besar. Sehingga kami memang bertujuan meraup swing voters,” ujar Rommy saat ditemui di JIExpo Kemayoran, Jakarta,  Kamis (10/1/2019).

Baca Juga :  Bocoran Visi Misi Jokowi-Ma'ruf, Perkuat KPK Untuk Cegah Korupsi. Giatkan Transaksi Non-Tunai 

Sekretaris TKN Jokowi-Ma’ruf, Hasto Kristiyanto mengatakan, timnya akan bekerja keras meyakinkan pemilih lewat debat pertama.

“Lewat debat ini, kami berkesempatan meyakinkan massa mengambang untuk menentukan pilihan,” ujar Hasto di lokasi yang sama.

Sementara  kubu  Prabowo – Sandiaga Uno juga telah menyiapkan strategi menggaet pemilih mengambang dan pemilih yang belum menentukan pilihan (undecided voters).

Direktur Relawan Badan Pemenangan Nasional Prabowo – Sandiaga, Sudirman Said mengatakan, timnya menyiapkan materi yang sesuai dengan segmen pemilih mengambang dan pemilih yang belum menentukan pilihan.

Baca Juga :  Polisi Sebut, Dalam Setahun Terakhir Vanessa Angel Terima Transfer Uang 15 Kali dari Mucikari Prostitusi Artis

“Tentu kami mesti memahami aspirasi mereka, berbicara dengan bahasa mereka,” kata Sudirman di Media Center Prabowo – Sandiaga, Jalan Sriwijaya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (9/1/2019).

Sudirman mengatakan pihaknya memetakan mereka umumnya adalah orang-orang yang berpendidikan. Menurut dia, cara meyakinkan kelompok ini dengan memberi data, fakta, dan argumen yang masuk akal.

“Diberi rencana yang masuk akal, pastinya mereka akan teryakinkan,” ujarnya. #tempo.co


Loading...