JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Ngeri, Buruh Sampah Tewas Tergiling  Mesin Pencacah Sampah. Pemilik Usaha Terancam Pidana? 

Foto/Teras.id
Foto/Teras.id

BEKASI – Kepolisian Sektor Bantargebang masih mengintensifkan penyelidikan kasus tewasnya seorang pekerja akibat tergiling mesin limbah plastik di Sumurbatu, Bantergebang, Bekasi.

Dugaan sementara, korban Sariman, 35 tahun mengantuk sehingga jatuh ke mesin penggiling sampah plastik.

Kepala Polsek Bantargebang Ajun Komisaris Siswo mengatakan korban juga diduga belum paham dengan standar operasional prosedur pengoperasian mesin giling.

“Diduga korban mengantuk, sehingga terpeleset dan masuk ke dalam mesin pencacah,” kata dia di Bekasi, Ahad, 20 Januari 2019.

Sariman ditemukan tewas tergiling mesin limbah plastik pada Kamis pekan lalu. Kala itu, rekan kerjanya menemukan ada kaki dan darah mengalir di mesin. Kejadian tersebut langsung dilaporkan ke kepolisian setempat.

Baca Juga :  Korban Lapindo Sambut Baik Rencana PUPR Ajukan Usulan Rp 1,5 T untuk Ganti Rugi

Kepolisian belum menyimpulkan pemicu tewasnya Sariman. Sampai saat ini, kata Siswo, penyidik sudah memeriksa tiga orang saksi, termasuk pemilik usaha. Usaha limbah plastik itu ada di bawah PD. Laju Mandiri milik AM.

Siswo mengatakan pihaknya tengah menyelidiki perizinan usaha pengolahan limbah plastik itu.

“Kami tengah mendalami perizinan usahanya. Jika terbukti tidak berizin, bisa saja status pemilik usaha akan naik menjadi tersangka,” kata dia.

Menurut Siswo, ketiadaan izin usaha bisa menjerat pemilik usaha sesuai dengan Pasal 359 KUHP tentang kelalaian dalam bekerja yang mengakibatkan orang meninggal dunia. “Ancaman penjaranya selama 5 tahun,” kata dia.

Baca Juga :  Kakek dan Perempuan 22 Tahun Kepergok Berduaan di Kamar Hotel, Mengaku Saling Suka dan Begituan Seminggu Dua Kali

Berdasarkan keterangan saksi, kata Siswo, lapak pengolahan sampah plastik itu sudah beroperasi sejak 2014. Bisnis pengolahan sampah plastik itu berjalan rutin setiap harinya mulai pagi hingga sore hari.

Sejauh ini, kata Siswo, belum ada saksi mata yang secara langsung melihat peristiwa pekerja tewas tergiling mesin limbah plastik. Rekan kerja baru mengetahui peristiwa itu saat melihat ada kaki dan darah di mesin giling sampah.

“Saat kejadian, warga hanya melihat korban sudah dalam kondisi masuk ke dalam mesin dengan tersisa pada bagian kaki,” ujarnya.

www.teras.id