loading...
Loading...
Penyerahan bantuan sumur bor bagi warga Kecamatan Weru, Sukoharjo.

SUKOHARJO-Sedikitnya enam desa di Kecamatan Weru Sukoharjo masih mengalami kekeringan saat kemarau tiba. Keenam desa tersebut pun masih memerlukan bantuan air bersih.

Kasi Trantib Kecamatan Weru Sriyanto mengatakan, sudah ada sejumlah langkah untuk mengatasi kekeringan itu. Di antaranya adanya vabtuan sumur bor dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Bantuan telah diberikan beberapa waktu lalu oleh Kepala Biro Umum Sekretariat Jenderal Dewan Energi (DEN), Sugeng Mujianto.

Baca Juga :  Ditinggal Jagong ke Wonogiri, Rumah di Jalan Sumba Sukoharjo Ini Terbakar, Kerugian Capai 100 Juta

“Kami berharap masyarakat dapat memelihara dan menggunakan sumur bor dan menggunakannya secara maksimal. Perlu diketahui Kecamatan Weru ada beberapa desa, tepatnya 6 desa yang secara geografis terletak di dataran tinggi. Di desa-desa itu masih dilaksanakan droping air saat mangalami kekeringan air bersih,” ungkap dia, Jumat (11/1/2019).

Baca Juga :  Ini Tujuan Diadakan Bursa Inovasi Desa 2019 di Sukoharjo. Simak Pula Perbedaannya dengan Pelaksanaan BID Tahun Lalu

Secara keseluruhan, jelas dia, bantuan sumur bor tahun 2018 di wilayah Weru ada sebanyak 6 unit. Meliputi Desa Karangmojo 2 unit, Desa Karakan 1 unit, Desa Tegalsari 1 unit, Desa Weru 1 unit, dan Desa Kedungjambal 1 unit.

Baca Juga :  Begini Kronologi Bayi Aqila Digigit dan Diseret Kera Liar di Jengglong Jatisobo Polokarto Sukoharjo

Sumur bor tersebut memiliki kedalaman 100-125 meter, debit air rat-rata 2 liter/detik. Kontruksi sumur berupa pipa besi galvanis berdiameter 6 inchi, dengan pasokan genset kapasitas 10 KVA.

“Setiap sumur bor mampu melayani kebutuhan air bersih sampai dengan 2.800 jiwa penduduk,” terang dia. Aris Arianto

Iklan
Loading...