JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Penting, Ini Beda Sesak Napas Karena Jantung Koroner dan Maag

Ilustrasi sesak napas. pexels.com
Ilustrasi sesak napas. pexels.com

JOGLOSEMARNEWS.COM – Kondisi kesulitan untuk bernapas atau tidak cukup mendapat asupan udara sering disebut sesak napas. Hal ini sering dikaitkan dengan gejala dari berbagai penyakit, diantaranya sakit maag dan jantung koroner.

Walau sekilas terlihat sama, tetapi sesak napas yang dialami penderita sakit maag dan jantung koroner sangatlah berbeda. Hal tersebut disampaikan oleh dokter spesialis penyakit dalam dan gastroenterologi, Hendra Nurjadin, dalam acara diskusi masalah gangguan pencernaan bersama Rumah Sakit Pondok Indah – Puri Indah, Jumat (29/3/2019).

Menurut dia, bagi penderita sakit maag atau yang secara medis dikenal sebagai sindrom dispepsia, sesak napas yang dirasakan adalah napas pendek. “Pasien akan merasa ngos-ngosan dan tidak mampu untuk menarik napas panjang atau seperti tidak sampai,” katanya pada (29/3/2019).

Baca Juga :  Merasakan Efek Samping Setelah Minum Obat, Berhenti atau Lanjut?

Hal tersebut disebabkan oleh asam lambung yang naik dan memungkinkannya untuk bersentuhan dengan kerongkongan atau justru masuk ke dalam paru-paru. Kondisi inilah yang kemudian memicu refleks saraf sehingga menyebabkan saluran udara menyempit untuk memaksa cairan tersebut keluar dari paru.

Berbeda dengan sakit maag, sesak napas yang dirasakan penderita jantung koroner ialah sesak seperti tertekan dan tertindih. Umumnya, gejala ini akan disertai dengan rasa berat di dada. “Rasanya seperti terhimpit dari depan sampai ke belakang,” katanya.

Baca Juga :  Punya Penyakit Asam Urat, Hindari 12 Bahan Makanan Mengandung Purin Tinggi Ini. Ada Daging, Buah, hingga Sayuran

Selain itu, keluarnya keringat yang berlebihan juga mengikuti sesak napas yang dialami penderita jantung koroner. Hal tersebut disebabkan karena jantung berupaya memompa darah dengan tenaga ekstra akibat pembuluh darah yang tersumbat.

Perlu digaris bawahi, sesak napas karena maag, jantung koroner, atau kondisi lain tidak dapat diremehkan. Segera konsultasi ke dokter atau unit gawat darurat di rumah sakit terdekat jika Anda atau anggota keluarga mengalaminya.

www.tempo.co