JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Wah, Ada Kompenie Asal Belanda Terdeteksi Punya E-KTP Sragen dan Masuk DPT Pemilu. Terdaftar di TPS 7 Karangtengah Sragen

Ketua Bawaslu Sragen, Dwi Budhi Prasetyo saat menunjukkan print out E-KTP WNA asal Belanda, Fansiscus Maria Kompenie yang terdaftar di DPT Pemilu di Karangtengah, Sragen. Foto/Wardoyo
Ketua Bawaslu Sragen, Dwi Budhi Prasetyo saat menunjukkan print out E-KTP WNA asal Belanda, Fanciscus Maria Kompenie yang terdaftar di DPT Pemilu di Karangtengah, Sragen. Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sragen menemukan satu warga negara asing (WNA) di Sragen yang terdaftar dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2019. WNA itu diketahui bernama Franciscus Maria Kompenie dengan tempat tanggal lahir di Singkawang, 5 Februari 1955.

Kompenie diketahui juga memiliki E-KTP beralamat di Sarirejo RT 1 3,  Karangtengah, Kecamatan Sragen. Yang bersangkutan tercatat terdaftar sebagai pemilih di TPS 7 Karangtengah, Sragen.

Temuan itu diungkapkan Ketua Bawaslu Sragen, Dwi Budhi Prasetyo Sabtu (9/3/2019). Kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , ia mengatakan masuknya Kompenie dalam DPT Pemilu Sragen diketahui dari informasi provinsi.

Baca Juga :  Insiden Viral Ratusan Pelamar Berdesakan Sampai Terinjak-Injak di Pabrik Boneka Masaran Sragen, Dinas Sesalkan Manajemen Tak Koordinasi Dulu

“Sebetulnya ada 4 WNA yang terdeteksi ada di Sragen. Tapi hanya satu itu (Kompenie) yang masuk DPT.  Yang bersangkutan juga punya E-KTP Sragen. Karena dia posisinya WNI dan bolak-balik Sragen Belanda, maka E-KTPnya warna kuning,” papar Dwi.

Dari hasil penelusuran ke yang bersangkutan, Kompenie mengaku sudah lama tinggal di Sragen. Dia juga sudah menikah dengan warga di Karangtengah, Sragen.

Foto/Wardoyo

Menurut Dwi, Kompenie belum pindah kependudukan dari Belanda ke Indonesia. Terkait temuan itu pihaknya sudah melayangkan rekomendasi dan berkoordinasi dengan KPU agar dilakukan pencoretan dari DPT. Kemudian tidak diberi formulir pemberitahuan mencoblos atau C6 dan tidak diberikan hak mencoblos.

Baca Juga :  Paslon Yuni-Suroto Ciptakan Sejarah Baru di Pilkada Sragen. Ajak Masyarakat Antusias Datang ke TPS, Target Raih Suara 80 % 

“Karena syarat memiliki hak pilih dan mencoblos adalah WNI,” terang Dwi.

Perihal lolosnya WNI dalam DPT, Dwi menengarai kemungkinan bisa lolos karena beberapa faktor. Bisa jadi, DPT yang digunakan berdasarkan hasil coklit Pilgub 2018 dan petugas coklit dimungkinkan tak mendatangi yang bersangkutan secara langsung.

“Atau salah dalam input data bahwa yang bersangkutan adalah WNA dan dimasukkan dalam DPS dan DPT,” jelas Dwi.

Menurutnya, temuan itu sudah ditindaklanjuti oleh KPU setempat. Wardoyo