JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Warga Sibolga Diminta Waspada Karena Masih Banyak Bom Tertanam

ledakan
Ilustrasi

SIBOLGA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Warga Sibolga, khususnya di sekitar lokasi ledakan bom terkait kasus terorisme, agar tetap berhati-hati dan waspada.

Imbauan itu disampaikan oleh Walikota Sibolga, Syarfi Hutauruk, lantaran lokasi tersebut saat ini belum dapat disterilkan seluruhnya.

Syarfi menyampaikan hal itu di hadapan sejumlah wartawan yang berada di posko Polres Kota Sibolga, di Jalan Cendrawasih, Kelurahan Pancuran Bambu, Kecamatan Sibolga Sambas.

”Saat ini petugas dari Jakarta sedang bekerja untuk mensterilkan lokasi meledaknya bom dini hari tadi. Mari kita sama-sama mendukung kinerja petugas agar cepat selesai,” katanya, Rabu (13/03/2019).

Syarfi yang turut meninjau ke lokasi meledaknya bom tersebut juga mengatakan bahwa saat ini masih banyak ditemukan bahan peledak yang tertanam di rumah terduga teroris Abu Hamzah.

Baca Juga :  Bermodus Rindu, Seorang Ayah Tega Cabuli Anak Kandung Sendiri

“Masih banyak yang ditanam terduga teroris di rumahnya. Ada juga di selokan. Tadi ada beberapa yang sudah dibawa ke Tapteng untuk diledakkan,” jelasnya.

Melihat kondisi ini, Syarfi juga mengimbau kepada warga yang dekat dengan lokasi ledakan bom agar tidak pulang ke rumah masing-masing menunggu ada kepastian dari petugas bahwa lokasi tersebut telah aman.

“Bagi masyarakat yang tidak pulang ke rumahnya, yang berada dekat rumah terduga teroris, kami selaku pemerintah daerah akan menyediakan makanan bagi masyarakat, tadi nama-namanya sudah kita data, jadi kami berharap masyarakat agar bisa bersabar” katanya.

Baca Juga :  Banjir Menerjang, 49 RT dan 23 Jalan di Jakarta Terendam

Hal senada juga disampaikan Kapolres Kota Sibolga, AKBP Edwin Hariandja. Dia pun berharap kepada masyarakat untuk bisa mendukung kinerja petugas. Karena sejauh ini petugas telah berupaya untuk mensterilkan lokasi ledakan bom agar selesai dengan cepat.

“Marilah saling kerjasama, saling mendukung. Kalau petugas meminta untuk menjauh, yah menjauhlah. Itu kami lakukan karena kami sayang kepada masyarakat, kami tidak mau masyarakat menjadi korban, apalagi saat ini masih banyak bom yang masih tertanam,” harapnya.

www.teras.id