loading...
Loading...

BOGOR, JOGLOSEMARNEWS.COM – Ketua Pengadilan Negeri (PN) Cibinong, Lendriaty Janis, dicopot dari jabatannya.

Pencopotan dirinya tersebut terjadi setelah dijatuhkannya vonis bebas terhadap tersangka kasus pelecehan seksual oleh hakim tunggal di PN Cibinong.

LJ dinilai lalai melakukan pembinaan, hingga diduga terjadi penyimpangan hukum acara di PN tersebut.

Pencopotan jabatan tersebut dilakukan oleh Mahkamah Agung (MA) setelah memeriksa empat orang hakim di Pengadilan Tinggi Bandung, Selasa (30/4/2019).

Kepala Biro Hukum dan Humas Mahkamah Agung, Abdullah, mengatakan, keempat hakim PN Cibinong diduga melanggar peraturan tentang susunan majelis dalam memeriksa, mengadili dan memutus perkara dengan susunan majelis sekurang-kurangnya tiga orang hakim.

“MA bergerak cepat, berawal dari laporan masyarakat maka kami tindak lanjuti, dan benar ada dugaan penyimpangan hukum acara, yang semestinya harus majelis (3 orang hakim), dia sidangkan sendiri dari awal sampai akhir,” kata Abdullah dikonfirmasi, Selasa (30/4/2019).

Abdullah mengatakan, keempat hakim yang diperiksa antara lain MAA, CG dan RAR yang ketiganya merupakan majelis pemeriksa perkara tersebut dengan MAA sebagai ketua Majelis serta Ketua PN Cibinong, LJ sebagai atasannya yang dianggap lalai melakukan pembinaan dan pengawasan.

Baca Juga :  Tak Penuhi Panggilan Polisi, Pemilik Mobil Lamborghini yang Terbakar di Surabaya Lanny Kusuma Sedang Liburan ke Luar Negeri

“Keempatnya sedang dalam proses pemeriksaan di Pengadilan Tinggi Bandung untuk melanjutkan proses verifikasi dan klarifikasi berbagai informasi dari publik, dan agar tidak mengganggu kinerja PN Cibinong, maka dialihkan kesana (Pengadilan Tinggi),” kata Abdullah.

Abdullah mengatakan, dalam rangka mengisi kekosongan pimpinan Pengadilan Negeri Cibinong,  Selasa (30/4/2019) pagi sekitar pukul 10.00 dilantik Ketua PN Cibinong yang baru di Pengadilan Tinggi Bandung.

“Tapi saya belum monitor siapa Ketua PN Cibinong yang baru dan dari mana,” kata Abdullah.

Humas PN Cibinong, Ben Ronald, enggan berkomentar panjang.

“Sekarang semua sudah di Kabiro Humas MA, silahkan menghubungi yang bersangkutan,” kata Ben.

Sebelumnya, sebuah petisi online dalam kanal situs Change.org beredar di masyarakat. Dalam petisi tersebut disebutkan agar Mahkamah Agung segera menindaklanjuti proses persidangan kasus pelecehan seksual di Pengadilan Negeri Cibinong.

Dalam kanal situs petisi online yang diposting oleh Imelda Berwanty Purba tersebut, tertulis dalam sidang putusan di Pengadilan Negeri Cibinong tertanggal 25 Maret 2019, HI (41) pelaku pelecehan seksual terhadap Joni (14) dan Jeni (7) divonis bebas oleh Hakim Tunggal Muhammad Ali Askandar.

Baca Juga :  Jokowi Sebut Ada Temuan Baru dalam Kasus Novel, Hasilnya Diumumkan dalam Beberapa Hari Ini

Padahal, jaksa telah menuntut terdakwa selama 14 tahun penjara dan denda Rp 30 juta sesuai UU No 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dan KUHP.

Menindaklanjuti hal tersebut, Kepala Seksi Intel Kejaksaan Negeri Kabupaten Bogor, Regie Komara, mengatakan, pihaknya telah mengajukan kasasi terhadap putusan PN Cibinong tersebut.

“Kami tetap dengan tuntutan kami tertanggal 7 Februari 2019 yakni kurungan penjara terhadap terdakwa 14 tahun penjara dan denda Rp 30 juta, makanya kami melakukan upaya hukum (memori kasasi),” kata Regie kepada, Rabu (24/4/2019).

www.tempo.co

Loading...