JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

Hendak Dipenggal untuk Tumbal, Balita Ini Berhasil Diselamatkan Polisi

Lelaki tewas di ukung celurit
ilustrasi / joglosemarnews
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
Lelaki tewas di ukung celurit
ilustrasi

INDIA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Upacara ritual yang menyertakan tumbal nyawa manusia mjngkin hanya tinggal cerita atau dongeng sebelum tidur.

Tapi, baru-baru ini Polisi berhasil menggagalkan sebuah ritual yang bkal menyertakan korban nyawa seorang bocah.
Peristiwa itu terjadi di India.

Polisi di India berhasil menyelamatkan seorang anak perempuan balita usia tiga tahun dari keluarga yang hendak mengorbankannya dalam sebuah ritual.

Insiden yang nyaris berakhir mengerikan itu terjadi di desa Ganakpara, distrik Udalguri, negara bagian Assam, pada Sabtu (6/7/2019) lalu.

Polisi tiba di lokasi setelah mendapat laporan warga desa yang curiga dengana asap yang mengepul dari rumah seorang guru sains lokal bernama Jadab Saharia.

Diberitakan NDTV, saat polisi tiba, prosesi ritual pengorbanan sudah dimulai dengan Saharia bersama anggota keluarganya, baik pria maupun wanita. Mereka sudah mulai menanggalkan pakaian mereka dan seorang anak perempuan sudah ditempatkan di atas altar dadakan.

Baca Juga :  PBB Umumkan Amerika Serikat Akan Tinggalkan WHO Tahun Depan

Acara ritual itu dipimpin seseorang yang telah membawa sebilah pedang panjang, siap untuk memenggal kepala balita itu.

Petugas dan warga awalnya berusaha membujuk keluarga itu untuk menghentikan ritual pengorbanan, namun hal itu justru membuat marah pemimpin ritual yang mulai mengacung-acungkan pedang dan kapak untuk mengancam warga.

Situasi mulai berubah kacau lantaran anggota keluarga itu melemparkan batu dan peralatan ke arah petugas polisi.

Mereka juga membakar barang-barang mereka, termasuk sepeda motor, televisi, mobil, dan kulkas, untuk menghalangi petugas.

Mulai kehabisan cara untuk membujuk, polisi akhirnya melepaskan beberapa tembakan ke udara dan berhasil menenangkan keluarga dan pendeta itu.

Baca Juga :  Walikota Seoul Ini Menghilang dari Rumah, Tahu-tahu Ditemukan Tewas, Diduga Bunuh Diri

Petugas yang melihat peluang akhirnya dapat menyelamatkan anak perempuan itu dan membawanya menjauh dari altar persembahan.

Polisi kemudian menempatkan anggota keluarga dan pemimpin ritual yang memegang parang ke dalam tahanan.

Tidak dijelaskan berapa orang yang ditahan dan apa saja hubungan di antara mereka.

Sementara anak perempuan yang hendak dikorbankan diketahui kemudian merupakan putri dari saudara ipar Saharia.

Balita tak berdosa itu hendak dikorbankan setelah diserahkan secara sukarela oleh sang ayah.

Anak perempuan itu rencananya hendak dikorbankan dengan disaksikan langsung oleh ibunya.

Kasus ini kini masih dalam penyelidikan polisi, termasuk terkait motif dilakukannya ritual pengorbanan itu.

www.tribunnews.com