loading...
Loading...
Tribunnews

JAKARTA, Joglosemarnews.com – Pesta demokrasi telah berakhir dengan keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menetapkan Jokowi-Ma’ruf Amin sebagain presiden terpilih.

Meski demikian, masih ada keributan di antara relawan pendukung Prabowo-Sandiaga dalam sebuah acara pembacaan sikap koalisi dan relawan Prabowo -Sandiaga (Korpas) menyikapi putusan MK di D Hotel, Jakarta, Selasa (2/7/2019).

Awalnya, pernyataan sikap yang dibacakan seorang relawan, Florence memicu terjadinya perbedaan sikap antara relawan dan pendukung.

Pasalnya, ada poin sikap yang dinilai tidak sesuai oleh relawan atau pendukung lainnya.

Sejumlah orang yang hadir menyatakan tidak setuju dengan pernyataan sikap yang dibacakan.

“Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) bersifar final dan mengikat, tidak ada upaya hukum lain yang bisa menganulir keputusan MK tersebut,” ujar seorang relawan saat membacakan pernyataan sikap.

Kemudian ia melanjutkan, “Menyadari hal itu, kami dari Koalisi Relawan dan Pendukung Prabowo-Sandi menerima keputusan tersebut,” jelas relawan itu.

Penolakan pun dimulai saat poin tersebut dibacakan. Namun, relawan itu tetap membacakan poin selanjutnya.

“Kami menganggap pesta demokrasi tahun 2019 ini telah selesai dengan adanya keputusan MK ini, seluruh rakyat Indonesia tinggal menunggu pelantikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden KH Maruf Amin, sebagaimana KPU pun telah menetapkannya,” kata relawan.

Baca Juga :  Rangkulan Surya Paloh - Jokowi Lebih Erat Ketimbang Dengan Presiden PKS, Pengamat: Hanya Gimik

Hingga akhirnya perbedaan pendapat pun terjadi, lantaran sejumlah pendukung maupun relawan yang hadir menolak pernyataan itu.

Menurut mereka, apa yang disampaikan bukan bagian dari pernyataan sikap yang seharusnya dibacakan.

“Itu bukan sikap relawan, tolak, tolak!” teriak mereka.

Relawan yang kecewa kemudian beradu argumentasi, lalu mencopot banner acara. Mereka merasa dijebak.

“Saya mendapat broadcast, siapa penanggungjawabnya, tidak tahu, saling lempar. Kami bukan mendukung Prabowo, tapi kami ingin ada perubahan jika seperti itu kami hanya dijadikan alat politik,” ujar Gus Ali, salah satu simpatisan yang datang dari Yogyakarta.

Sementara Florence mengaku dari awal diundang menjadi pembicara dalam acara tersebut.

Namun, dirinya mengakui ada kejanggalan dalam naskah itu.

“Saya datang ke sini sebagai pembicara, saya diundang tetapi saya disuruh membacakan deklarasi,” ujar Florence.

Teks tersebut menurut para relawan berisi pernyataan Sandiaga Uno, yang ditambahkan beberapa kalimat bernada dukungan untuk pemerintahan baru.

Baca Juga :  NasDem Bantah Berpolitik Zigzag Demi 2024

Anhar yang mengaku sebagai panitia bertanggungjawab dengan kericuhan yang terjadi.

“Saya sebagai panitia akan bertanggungjawab atas kericuhan ini,” ujar dia.

Mediasi Polres Setiabudi kemudian melakukan mediasi antarpendukung Prabowo-Sandiaga tersebut. Mediasi berakhir damai.

“Sudah selesai, tadi bang Anhar (panitia acara) sudah menandatangani surat pernyataan agar tidak mengulangi perbuatannya,” ujar, Irsyad Ahmad Alaydrus, pelapor kasus tersebut di Polres Metro Setiabudi.

Irsyad membantah jika acara itu berlangsung ricuh. Ia merasa peristiwa itu hanya kesalahpahaman dan tidak mengganggu konsolidasi antarpendukung Prabowo-Sandiaga.

“Ketegangan bukan kericuhan, tadi kan dilihat. Kita bicara dengan baik-baik saja di dalam,” ujar Irsyad.

Irsyad menduga ada aktor intelektualis yang mendalangi kegiatan tersebut sehingga mengesankan adanya perpecahan di antara pendukung Prabowo-Sandiaga.

Irsyad menjelaskan, ada tiga hal yang melatarbelakangi kesalahpahaman di rapat internal relawan tersebut.

“Pertama, masalah daftar nama undangan. Tadi sempat disangka hilang ternyata sudah diamankan oleh panitia,” ujar Irsyad.

Daftar nama undangan yang hilang itu sempat dikira akan disalahgunakan untuk hal-hal yang merugikan Prabowo-Sandiaga.

Baca Juga :  Haris Azhar Sebut Jokowi Tak Punya Nyali Ungkap Kasus Novel

Namun, ternyata diamankan oleh salah satu panitia acara saat kericuhan terjadi.

Kedua, pihak Irsyad mempermasalahkan adanya surat berisi dukungan relawan terhadap pasangan presiden dan wakil presiden terpilih.

“Yang dipermasalahkan bukan poin pernyataan di dalamnya, tapi karena sebagian tamu tidak mendapat salinan surat dukungan tersebut,” ujar Irsyad.

Akibatnya, salah seorang panitia, Nur Laela, mewakilkan diri untuk membacakan surat itu agar dapat didengar seluruh tamu yang hadir untuk disetujui atau tidak disetujui.

“Mendengar surat itu dibacakan di depan, mereka yang tidak mendapat salinan langsung protes karena menyangka itu sudah diputuskan tanpa persetujuan mereka,” ujar Anhar.

Poin ketiga yang dipermasalahkan, menurut Irsyad, adalah adanya sumbangan Rp 10 juta oleh pihak yang belum diketahui siapa.

Atas hal ini, Irsyad sempat salah paham dengan Anhar. Ia menduga acara tersebut dibuat oleh pihak yang menginginkan perpecahan di antara pendukung Prabowo-Sandiaga Uno.

“Tapi di dalam, ternyata pak Anhar mengaku kurang mengenal orang tersebut,” ujar Irsyad.

www.tribunnews.com

Loading...