loading...
Loading...
Puluhan pemulung di TPA Sukosari Karanganyar saat menggelar upacara HUT RI, Sabtu (17/8/2019). Foto/Wardoyo

KARANGANYAR, JOGLOSEMARNEWS.COM – Ada suasana berbeda terlihat dalam perayaan hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Karanganyar, Sabtu (17/8/2019). Di tempat pemrosesan sampah akhir (TPA) Sukosari Jumantono, tadi pagi juga digelar acara penghormatan kepada bendera Merah Putih.

Diatas tumpukan gunungan sampah puluhan pemulung melakukan penghormatan kepada sang saka Merah Putih.

Bau sampah yang menyengat dan juga suara dengungan lalat yang bertebaran disekitar lokasi menjadi sahabat mereka sehari-hari. Meski begitu hal tersebut  tidak menyurutkan khidmat mereka untuk mengikuti acara di tempatnya menggantungkan hidup yakni mengais rejeki di TPA  Sukasari.

Bendera Merah Putih diarak  dari pintu masuk TPA  dan dibawa ke atas selanjutnya dipancangkan di atas puncak  gunungan sampah. Langsung saja bendera berukuran lumayan besar ini berkibar dengan gagahnya di puncak gunungan sampah.

Mengenakan ikat kepala merah-putih, mereka melakukan penghormatan kepada bendera Merah Putih diiringi dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Usai penghormatan bendera dilanjutkan dengan pembacaan teks Proklamasi yang  ditutup dengan pekik Merdeka dan NKRI Harga Mati.

Baca Juga :  Warga Diminta Waspada, BPBD Karanganyar Buka 4 Posko Siaga Bencana Alam. Ini Daftar Poskonya! 

Kiswadi Agus, inisiator acara penghormatan bendera Merah Putih di TPA Sukosari Jumantono sampaikan, kegiatan ini untuk menumbuhkan rasa cinta tanah air dan nasionalisme di kalangan para pemulung dan warga sekitar TPA.

“Mereka, saudara kita para pemulung ini juga bagian dari masyarakat Indonesia.

dari penduduk Indonesia. Yang mungkin secara materi meraka belum beruntung namun pasti mereka beruntung di sisi yang lain,” papar Kiswadi Agus Sabtu (17/8/2019).

Menurutnya, kegiatan upacara itu merupakan rangkaian dari komunitas kebersamaan Jumat Berkah, sengaja menggelar acara penghormatan kepada bendera Merah Putih bersama dengan mereka yang setiap hari bekerja di sini.

“Intinya pelaksanaan acara ini melu (ikut) mangayubagyo kemerdekaan RI ke 74,” terangnya.

Karenanya acara penghormatan bendera digelar area TPA Sukosari. Mereka adalah bagian dari NKRI dan kebetulan bekerja di TPA.

Namj mereka bekerja dengan tulus sebagai pejuang keluarga untuk bisa menghidupi keluarganya. Sayangnya terkadang  banyak dari kalangan mereka luput dari perhatian pemerintah.

“Para pemulung ini juga memiliki rasa cinta tanah air, rasa nasionalis yang tinggi. Dan harus diakui  mereka juga bagian dari warga negara Indonesia yang juga  harus diperhatikan,” tegas  Agus.

Baca Juga :  Hari Guru Nasional, Bupati Karanganyar Minta Guru Tak Hanya Berorientasi Pada Kurikulum dan Nilai Saja! 

Sementara itu, Mbah Sadiyem (60) yang keseharianya mencari nafkah di TPA Sukosari mengaku sangat senang bisa ikut dalam acara penghormatan bendera Merah Putih di tempatnya bekerja. Dirinya mengaku sejak tahun 2009 awal berdirinya TPA ini baru sekali ini ada acara penghormatan bendera.

Rasane nggih seneng, terharu saget tumut upacara. Niki nembe sepindah enten mriki (senang, haru ikut acara yang baru sekali ini digelar). Harapane  pemerintah juga  memperhatikan kami ini,”  harapnya. Wardoyo

 

Loading...