loading...
Loading...
Foto/Humas Polda

MAGELANG, JOGLOSEMARNEWS.COM– Perkembangan pemadaman Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) Kawasan gunung Merbabu, Jajaran Polres Magelang bersama sama dengan TNI, BPBD, Damkar, TNGM, Relawan, dan warga masyarakat telah berjibaku melakukan pemadaman.

Kapolres Magelang Polda Jateng AKBP Yudianto Adhi Nugroho turun langsung ke lokasi memantau pelaksanaan pemadaman.

“Karena sulitnya medan agar personil yang melaksanakan pemadaman untuk berhati-hati karena lokasi kebakaran di medan yang terjal dan curam, utamakan keselamatan diri sendiri terlebih dahulu,” paparnya.

Para personel gabungan penyekat kebakaran dalam menuju lokasi melalui Base Camp pendakian Dusun Swanting, Desa Banyuroto Sawangan, dipimpin oleh Danramil 12 Sawangan Kapten Infantri Sukenang diikuti peserta 157 orang.

Baca Juga :  Bertandang ke Kudus, Ustadz Abdul Somad (UAS) Lelang Lukisan Santri Autis Al-Achsaniyyah

Personel penyekat kebakaran melibatkan banyak unsur. Mulai dari unsur TNI, Polri, TNGM, BPBD kabupaten Magelang, SAR Vena, SAR MMI, LPBD Gantang, Baitul Mal Peduli, Mapala USM, TMP Resque, Celeng Resque, MDMC kabupaten Magelang, AGMM, LPBD Banyuroto, OPRB Mertoyudan.

Kemudian OPRB Lembing, Garda Metro, Granat Resque, Satpol PP, Dinkes kabupaten Magelang, personil Kecamatan Sawangan, relawan gunung merapi, gabungan pendaki dan warga desa Banyuroto.

Baca Juga :  Mayat Gantung Diri di Tambal Ban Metro Ternyata Warga Karanganom. Korban Nggantung Pakai Sarung 

Kapten Infanteri Sukenang menyampaikan dalam proses pemadaman sebaiknya lihat posisi titik api dan arah angin. Hal itu untuk menjaga dari hal- hal yang tidak diinginkan serta jaga keselamatan masing- masing pribadi.

“Untuk memadamkan api karena tidak ada air maka gunakan alat seadanya seperti ranting pohon dengan cara dipukul- pukul kearah api,” katanya dilansir Tribratanews Polda Jateng.

Menurut keterangan pejabat TNGM, Edy Mintaryo mengatakan, Total area yang terbakar di taman nasional gunung Merbabu sampai hari kedua mencapai 300 hektare lahan yang terbakar.

Baca Juga :  Sepasang Kekasih Asal Mungkid Dibekuk Polisi Karena Edarkan Ganja. Mengaku Dipasok Dari Temannya 

Kebanyakan adalah safana yaitu berupa padang rumput, ilalang dan pohon perdu sedangkan hutan konservasi hanya sedikit di wilayah Dusun Tretes dan Dusun Malang, Desa Wonolelo, Kecamatan Sawangan.

“Kalau hari ini api tidak padam rencana pemadaman akan menggunakan helycopter. Karena kalau hanya menggunakan tenaga manusia kecil kemungkinan bisa berhasil dengan kendala medan lokasi kebakaran yang sulit berupa bukit, jurang dan semak belukar,” pungkasnya. JSnews

Loading...