loading...
Loading...
Jumadi saat tertunduk lesu di depan rumahnya yang temboknya ditulisi dijual karena terlilit hutang rentenir. Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM- Nasib malang menimpa Jumadi (49) warga Dukuh Doyong RT 6, Desa Doyong, Miri, Sragen. Gara-gara terlilit utang rentenir, ia terpaksa melego rumahnya.

Rumah yang ditinggali keluarga dan cucunya itu kini ditawarkan dengan ditempeli tulisan menyentuh. “Rumah Ini Dijual Cepat Karena Terlilit hutang Bank Titil”.

Foto Jumadi dengan tulisan di tembok depan rumahnya itu dengan cepat menyebar bia media sosial. Kepada Joglosemarnews.com, pria berprofesi sebagai buruh serabutan itu mengaku memang berniat menjual rumahnya itu sejak dua bulan lalu.

Hal itu terpaksa karena dirinya sudah terlanjur terjerumus dalam lilitan hutang dari rentenir. Ia mengaku terpaksa harus menjual rumah karena tak bisa lagi mengangsur dan membayar hutang yang sudah terlanjur menggunung.

Baca Juga :  Tim Densus Tangkap 2 Terduga Teroris di Masaran Sragen. Keduanya Adalah Pasangan Suami Istri 

“Hutang saya kalau ditotal ada sekitar Rp 50 juta. Yang ke bang titil (rentenir) sekitar 20an juta. Yang paling berat bank titilnya itu karena ada 15 sampai 20 orang yang saya utangi. Jadi tiap hari didatangi ke rumah minta angsuran. Saya sampai lemes, padahal saya sudah nggak bisa kerja sejak kena stroke tiga bulan lalu,” paparnya Minggu (15/9/2019).

Jumadi menuturkan jerat rentenir itu bermula ketika dirinya terpuruk sejak didera stroke tiga bulan lalu. Dia tak lagi bisa bekerja, sehingga untuk makan dan kebutuhan keluarga, hutang pun menjadi jalan terakhir.

Penghasilan istrinya sebagai buruh serabutan mencuci keliling, tak cukup untuk menghidupi keluarga besarnya. Ia tinggal bersama istri dan dua anaknya yang semuanya sudah beranak istri tapi masih tinggal satu rumah.

Baca Juga :  Misteri Pencuri Cantik Yang Tertangkap di Pasar Bunder Sragen. Ternyata di Dompetnya Banyak Uang, Suaminya Sebut Baru Saja Dibelikan Mobil Baru

“Anak saya dua, cucu tiga. Semua masih tinggal di rumah ini Mas. Dulu waktu saya masih mburuh ya bisa nyukupi kebutuhan. Sejak kena stroke, saya nggak bisa kerja. Mau bantu istri, sudah nggak kuat. Mau jalan saja jatuh-jatuh,” terangnya.

Jumadi menyebut ada 15 sampai 20 rentenir yang sudah ia pinjami. Setiap hari angsurannya per rentenir bervariasi. Ada yang Rp 52.000, Rp 39.000 dan Rp 25.000.

Deritanya makin bertambah lantaran hampir semua tetangga di sekitarnya juga sudah dikenai utang. Ada yang Rp 50.000, Rp 150.000 hingga Rp 200.000 bahkan lebih.

“Saya mau pinjam tetangga sudah nggak berani. Karena semua sudah saya pinjami. Ya semua itu untuk makan keluarga Mas. Makanya ini sudah nggak bisa mikir. Daripada dikejar-kejar utang terus tiap hari, saya terpaksa akan jual rumah saya ini,” urainya.

Baca Juga :  Miris, Sebelum Disetubuhi Ternyata Siswi SMP Gemolong Lebih Dulu Diajak Nonton Video Asusila Oleh Pacarnya 

Jumadi menambahkan sejak dipasangi tulisan dijual itu, memang sudah ada beberapa yang menawar. Namun karena harganya masih dibawah harapan, ia belum memberikan.

“Kemarin ada yang nawar Rp 200 juta. Belum saya kasihkan karena terlalu murah. Itu tanah sekalian bangunan Mas,” jelasnya.

Salah satu warga Miri, Didik (50)  membenarkan memang Jumadi adalah warga Desa Doyong yang menjual rumahnya karena terlilit hutang rentenir.

“Saya juga diminta membantu nawarkan kalau ada yang beli. Ya sudah saya bantu nawarkan. Kasihan kalau melihat kondisi dan keluarganya,” ungkapnya. Wardoyo

Loading...