JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Pratikno: Presiden Jokowi Bukannya Tak Mau Terbitkan Perpu KPK, Tapi Karena Ini

Menteri Sekretaris Negara Pratikno / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Presiden Joko Widodo (Jokowi) bukannya tak mau menerbitkan Pemerintah Pengganti Undang-undang KPK (Perlu KPK).

Melainkan, penekanannya adalah pada upaya menghormati proses hukum uji materi yang sedang berlangsung di Mahkamah Konstitusi (MK).

Demikian disampaikan oleh Menteri Sekretaris Negara, Pratikno.

“Pak Presiden ingin menekankan bahwa ini bukan soal perpu, atau tidak perpu,” kata Pratikno di Landasan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (2/11/2019).

Menurut dia, Jokowi menghormati proses uji materi yang sedang berlangsung di Mahkamah Konstitusi.

“Penekanannya adalah menghargai proses hukum yang sedang berlangsung di MK.”

Pratikno menyayangkan sejumlah pemberitaan yang menulis bahwa Jokowi tidak akan menerbitkan Perpu KPK.

“Ada berita, kok, kesannya seperti itu. Padahal yang ingin ditekankan Presiden adalah menghargai proses hukum yang berlangsung di MK,”

Baca Juga :  Jadikan Hotel Ruang Karantina Mandiri Pasien OTG, Kemenparekraf Anggarkan Dana Rp100 M. Pasien akan Diisolasi 14 Hari di Hotel Bintang Tiga, Dapat Fasilitas Makan hingga Laundry

Dalam dialog bersama wartawan Istana Kepresidenan, Jokowi mengatakan menunggu uji materi yang sedang berlangsung di MK.

“Kami harus menghargai proses-proses seperti itu. Jangan ada orang yang masih berproses, uji materi kemudian langsung ditimpa dengan sebuah keputusan yg lain. Saya kira kita harus tahu sopan santun dalam bertata negara,” kata dia, kemarin.

Desakan agar Jokowi menerbitkan Perpu KPK dilontarkan sejumlah kalangan seperti aktivis, akademisi, mahasiwa, hingga tokoh nasional.

Mereka menilai UU KPK hasil revisi melemahkan lembaga antirasuah. Ribuan mahasiswa juga turun ke jalan menolak UU KPK ini. Mereka menuntut Presiden Jokowi segera menerbitkannya.

Baca Juga :  Diduga Gali Lubang dari Kamar, Napi Berhasil Kabur dari Lapas Tangerang

Pada 26 September, Jokowi bertemu tokoh dan cendekiawan untuk menampung usulan mengenai Perpu KPK. Seusai pertemuan itu, Jokowi menyatakan bahwa ia akan mempertimbangkan sisi politis Perpu KPK.

Pada 30 September, Jokowi bertemu para pimpinan partai politik koalisi di Istana Bogor. Dalam pertemuan itu, para pimpinan partai menyampaikan bahwa Perpu KPK harus menjadi opsi paling akhir, jika opsi lainnya masih terbuka.

Sejumlah mahasiswa mengaju materiil UU KPK pada 18 September 2019. Uji materiil UU KPK itu diajukan sebelum ditandatangani Presiden Joko Widodo.

“Kami melihat ada masalah dalam pembentukan UU KPK yang baru,” kata kuasa pemohon, Zico Leonard, Jumat (20/9/2019).

www.tempo.co