JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Pemprov Jateng Siapkan Hadiah Rp 1 Juta Bagi Santri Pelajar Yang Hafal 30 Juz. 211.000 Ustadz Ustadzah Juga Dijatah Insentif

Wagub Jateng, Taj Yasin. Foto/Humas Jateng
Wagub Jateng, Taj Yasin. Foto/Humas Jateng

GROBOGAN, JOGLOSEMARNEWS.COM   – Pemprov Jawa Tengah menyediakan hadiah Rp 1 juta bagi santri yang hafal 30 juz. Selain itu, Pemprov juga mengalokasikan insentif bagi 211.000 ustadz dan ustadzah di seluruh Jateng.

Hal itu disampaikan Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen saat memberikan sambutan Haul KH Abdul Wahid Zuhdi ke-12 di Pondok Pesantren Al Fadllul Wahid, Ngangkruk, Bandungsari, Ngaringan, Grobogan, Minggu (26/1/2020) malam.

“Kalau umaro sudah nyedak kiai maka akan didoakan seperti pada acara haul sekarang ini. Saya otomatis didoakan sehingga di Jateng tidak ada pemimpin yang zalim. Bahkan berkat pemimpin dekat dengan kiai, kebijakan-kebijakan yang ada di pemerintahan semakin berpihak kepada pondok pesantren dan dunia keagamaan. Termasuk kebijakan pemberian insentif kepada ustaz dan ustazah di seluruh Jateng,” beber pria yang akrab disapa Gus Yasin ini.

Baca Juga :  Pemkot Semarang Segera Tertibkan Kabel yang Semrawut, Pembangunan Jaringan Kabel Bawah Tanah Dikebut

Menurutnya, program yang digulirkan pada 2019 ini merupakan kerja sama dengan Kanwil Kementerian Agama Jateng. Pada 2019 telah dikucurkan anggaran sebesar Rp 205 miliar untuk sebanyak 171 ribu ustaz dan ustazah. Untuk jumlah penerima tahun 2020 meningkat menjadi kurang lebih 211.000 ustaz dan ustazah.

“Kebijakan lainnya adalah bagi santri atau pelajar yang hafal Alquran 30 juz dan sudah diwisuda akan mendapatkan hadiah dari Pemprov Jateng. Seperti tadi di daerah Gubug Kabupaten Grobogan,  ada sembilan anak penghafal Alquran yang diberi hadiah masing-masing Rp 1 juta dari pemprov,” terangnya.

Baca Juga :  Jika Dinilai Berbahaya, Gubernur Ganjar Minta KPU dan Bawaslu Pertimbangkan Usulan Penundaan Pilkada Serentak 2020

Selain kedekatan umaro dengan ulama, eks anggota DPRD Jateng ini juga menyebut hampir setiap pengajian yang digelar di berbagai daerah di Jateng selalu ramai pengunjung, sehingga mendatangkan keberkahan bagi pemerintah dan masyarakat.

Karena dalam pengajian yang disampaikan tentang agama, kebaikan, dan akhirat sehingga memberikan ketentraman dan kenyamanan bagi umat.

“Setiap hari kami ada pengajian atau minimal sehari dua kali. Insyaallah di Jawa Tengah didorong dengan baik, terutama menyangkut keagamaan pemerintah sudah berkoordinasi dengan berbagai pihak terkait,” ujarnya. JSnews