JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Raja Keraton Agung Sejagat, Toto Santoso, Sebelumnya Tinggal di Rumah Bedeng Ilegal 2×3 Meter

Toto Santoso dan keraton Agung Sejagat / tribunnews
madu borneo
madu borneo
madu borneo

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Pria yang menyebut dirinya sebagai raja di Kerajaan Agung Sejagad dan sempat membuat heboh masyarakat, Toto Santoso (41), ternyata pernah tinggal di rumah bedeng 2×3 meter di pinggir rel kereta api.

Ia tercatat sebagai penghuni di pinggiran rel di kawasan Kampung Bandan, Ancol, Jakarta Utara selama enam tahun.

Lurah Ancol, Rusmin mengatakan, Toto tinggal di bedeng kayu berukuran 2×3 meter di pinggir rel kereta Stasiun Kampung Bandan.

“Dia tinggal di bedeng kayu semi permanen ukuran 2×3 di bantaran rel,” kata Rusmin di Kampung Bandan, Ancol, Rabu (15/1/2020) malam.

Sementara itu, Ketua RT 012/RW 005 Kelurahan Ancol Abdul Manaf mengatakan, Toto tinggal di sana sejak tahun 2011.

“Jadi dia bikin surat pengantar bikin KTP 2011. 2012 balik lagi, bikin KTP,” kata Abdul kepada wartawan.

Baca Juga :  Meski Demo Tolak UU Cipta Kerja Sempat Ricuh, Namun Tak Sampai Ada Gas Air Mata

Abdul mengatakan, selama tinggal di sana, Toto tidak begitu menyita perhatian warga sekitar.

Ia hanya sekedar bertegur sapa dengan warga sekitar tanpa komunikasi yang intens.

Selama tinggal di sana, Toto juga jarang ada di rumahnya.

“Dia termasuk numpang alamat doang,” ujar Abdul.

Abdul menyampaikan, Toto kemudian pindah setelah kawasan Kampung Bandan, termasuk rumah yang ditinggalinya, terbakar pada 2016.

Rumah yang pernah dihuni Toto saat ini sudah rata dengan tanah. Pasalnya rumah itu berdiri ilegal di pinggiran rel kereta api.

Keraton Agung Sejagat yang didirikan Toto di Desa Pogung, Kecamatan Bayan, Purworejo, Jateng, membuat resah masyarakat.

Sang raja dipanggil Sinuwun Toto Santosa Hadiningrat (42).

Baca Juga :  Jokowi Minta Sosialisasi Vaksin Dilakukan Detail, Namun Soal Harga Tak Perlu Disampaikan ke Publik

Sementara sang ratu adalah Fanni Aminadia (41) yang memiliki gelar Kanjeng Ratu Dyah Gitarja.

Kepolisian merespons dengan melakukan penyelidikan.

Hasilnya, Toto diduga telah melakukan penipuan terhadap warga dengan menyampaikan berita-berita bohong terkait sejarah kerajaan tersebut.

Hasil penelusuran, polisi menemukan semua dokumen identitas yang dibuat di Keraton Agung Sejagat adalah palsu.

Bahkan penetapan raja dan ratu dilakukan sendiri. Menurut Kepolisian, para pengikut Keraton Agung Sejagat dijanjikan jabatan dengan gaji besar dalam bentuk dollar AS.

Setidaknya ada 450 pengikut dengan latar belakang yang berbeda. Namun, para pengikut keraton ini juga diminta membayar iuran mencapai jutaan rupiah.

Saat ini Totok Santoso dan Fanni Aminadia telah ditetapkan sebagai tersangka.

Keduanya dijerat Pasal 14 UU RI No.1 th 1946 tentang menyiarkan berita atau pemberitaan bohong dengan sengaja menerbitkan keonaran dengan hukum maksimal 10 tahun dan pasal 378 KUHP tentang penipuan.

www.tribunnews.com