JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Dua Warga Sragen PDP Corona Masih Dirawat di Ruang Isolasi RSUD. Hasil Lab 5 Pasien PDP Dinyatakan Negatif, Bupati Sebut Satu PDP Yang Meninggal Masih Menunggu Hasil Swab!

Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati didampingi Sekda Tatag Prabawanto dan Kepala DKK Hargiyanto saat menggelar jumpa pers situasi covid-19, Kamis (2/4/2020). Foto/Wardoyo

IMG20200402151608 816x612 1
Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati didampingi Sekda Tatag Prabawanto dan Kepala DKK Hargiyanto saat menggelar jumpa pers situasi covid-19, Kamis (2/4/2020). Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati mengatakan lima dari delapan pasien dalam pengawasan (PDP) corona Sragen dinyatakan negatif.

Sementara satu PDP asal Kecamatan Sragen Kota yang meninggal beberapa hari lalu, hingga kini masih menunggu hasil swab dari pihak rumah sakit.

Hal itu disampaikan Bupati di ruang Sukowati Setda Sragen, kemarin. Kepada wartawan ia mengatakan hingga Kamis (2/4/2020) siang, total jumlah pasien PDP corona di Sragen ada delapan orang.

Dari jumlah itu, tinggal dua pasien yang dirawat di ruang isolasi RSUD dr Soehadi Prijonegoro Sragen. Sedangkan lima pasien lainnya dinyatakan negatif covid-19 dan dipulangkan.

Baca Juga :  Innalillahi, 3 Warga Sragen Kembali Meninggal Dunia dan 20 Orang Dinyatakan Positif Terpapar Covid-19 Hari Ini. Total Kasus Naik Jadi 4.867 Positif dan 293 Warga Meninggal Dunia

“Jadi sampai saat ini posisi yang dirawat di ruang isolasi ada dua pasien. Semuanya di RSUD dr Soehadi Prijonegoro Sragen,” paparnya.

Sedangkan yang lima PDP dinyatakan negatif dan sudah dipulangkan. Ia menyebut kelimanya negatif covid-19 dan tidak mengatakan mereka sembuh.

Pasalnya jika menyebut mereka sembuh, akan menimbulkan persepsi lain. Ungkapan sembuh bisa berarti sebelumnya sudah positif diobati dan akhirnya sembuh.

“Jadi yang lima orang itu negatif. Mereka ini masih diduga atau suspect. Kalau dinyatakan negatif berarti diagnosa bukan covid-19, tapi penyakit lain ,” terangnya.

Baca Juga :  Saat Bupati Sragen Jadi Tukang Suntik Vaksin Covid-19 ke Para Pejabat Teras dan PNS. Mengaku Sempat Canggung 5 Tahun Tak Pegang Jarum Suntik, Sekda Rasakan Suntikan Pertama

Sementara, untuk satu pasien PDP corona yang meninggal, Bupati menyebut masih menunggu hasil cek lab swab dari pihak RSUD Dr Moewardi Solo.

“Untuk yang meninggal kemarin ada satu orang dari Sragen Kota yang kemarin kita kirimkan ke RSUD dr Moewardi Solo. Sampai hari ini hasil swapnya belum keluar. Kami masih menunggu dari pihak rumah sakit,” tukasnya.

Dengan kondisi itu, maka untuk sementara posisi jumlah PDP corona yang diisolasi hanya ada dua di RSUD Sragen. Sedangkan di RSUD Gemolong kosong alias tidak ada pasien yang diisolasi. Wardoyo