JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Pendidikan

Mendikbud Nadiem Makarim Luncurkan Program Guru Penggerak, Ini Maksudnya

Nadiem Makarim / tempo.co
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sebagai bagian dari episode kelima Program Merdeka Belajar, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim meluncurkan ‘Guru Penggerak’.

Nadiem mengatakan program itu akan mendorong para guru agar menjadi obor perubahan dan berkontribusi lebih luas di unit pendidikan mereka masing-masing.

“Guru penggerak harus punya dampak lain, dampak kepada guru lain, sekolah dia. Juga menjadi lilin, menjadi obor perubahan, di masing-masing unit pendidikan bahkan di luar unit pendidikan,” kata Nadiem dikutip dari Youtube Kemendikbud, Jumat (3/7/2020).

Nadiem menyebut Guru Penggerak menjadi program terpenting Kemendikbud saat ini.

Baca Juga :  KKN Unisri Lakukan Edukasi Pencegahan Covid-19 di Desa Ngijo

Nadiem menegaskan program itu tak ditujukan bagi seluruh guru di Indonesia. Ia tak memaksakan seluruh guru harus menjadi agen perubahan seperti yang ingin dicapai lewat program tersebut.

“Ini untuk guru yang benar-benar ingin dan mempunyai keyakinan untuk berkontribusi lebih besar di luar kelas. Kalau bukan passion jangan apply ke program ini,” ujarnya.

Menurut dia, sebaik apa pun teknologi pendidikan, kurikulum, dan infrastruktur pendidikan, tak ada yang bisa menggantikan peran guru penggerak dalam mentransformasi budaya pendidikan.

Baca Juga :  Jangan Merasa Kecewa Jika Tak Lolos SBMPTN, Ini Pesan Ketua Tim Pelaksana Lembaga Tes Masuk PTN

Nadiem mengatakan Guru Penggerak juga bertujuan membentuk calon-calon pemimpin institusi pendidikan di masa mendatang.

“Mereka yang menjadi Guru Penggerak diharapkan menjadi kepala sekolah, pengawas sekolah, hingga pelatih bagi guru-guru lain,” ucapnya.

Menurut Nadiem Makarim, fokus utama program Guru Penggerak adalah pembelajaran bagi siswa.

Guru Penggerak tidak hanya fokus pada kurikulum, tetapi juga mendorong tumbuh kembang murid secara holistik.

Guru Penggerak juga diharapkan membantu peningkatan kolaborasi sekolah dengan pihak lain, mulai dari orang tua, antarsekolah, hingga lintas daerah.

www.tempo.co